MELAYANI ORANG LAIN 

MELAYANI ORANG LAIN 

PRINSIP KE-4 BISNIS BERBASIS IMAN BIBLIKAL

Apa Artinya Melayani?

Agen pemerintah dan swasta mana pun, terutama organisasi Kristen bahkan siapa pun yang berbisnis, dapat mengklaim bahwa mereka menyediakan “layanan”, “pelayanan”, “melayani”, “ministri”, “kementerian”. Kata-kata terkait “layanan” dan “melayani” atau “pelayanan” seringkali datang dengan mudah dan murah. Tetapi arti sebenarnya dari pelayanan lebih dari sekadar penggunaan kata sederhana.  Melayani adalah dedikasi dan komitmen seumur hidup untuk membantu orang lain menuju kehidupan yang lebih baik, menuju standar yang lebih tinggi. Untuk memberikan “Layanan Nyata” menuntut pemberi untuk mengutamakan kepentingan orang lain. Orang yang ragu dan skeptis akan mengatakan bahwa “bisnis adalah bisnis” dan “layanan terkait dengan uang” dan dalam beberapa hal kecil mereka benar. Namun, pengalaman menunjukkan bahwa “semakin banyak Anda memberi semakin banyak yang Anda dapatkan”. Pemberian “Layanan Nyata” tidak hanya diinginkan tetapi juga menguntungkan. Ini semua tentang keahlian profesional, pengalaman, dan energi dinamis untuk memenangkan hasil terbaik bagi Anda.

“Layanan Nyata” setiap saat adalah jenis orang yang akan Anda rekomendasikan dengan percaya diri kepada keluarga, teman, dan tetangga Anda sendiri dengan kepercayaan mutlak.

Melayani berarti berjanji untuk memberi layanan dan dedikasi terbaik untuk menjaga kepentingan terbaik yang dilayani setiap saat. Ya, bisnis adalah bisnis. Namun pelayan harus tahu dari lubuk hati paling dalam bahwa satu-satunya cara untuk benar-benar memberikan tingkat layanan yang membuat perbedaan adalah dengan sangat memperhatikan apa yang ingin orang yang dilayani capai, impikan, dan tujuan mereka terkait bidang pelayanan yang dijalankan.

Dengan mengamati orang lain, kita sudah lama belajar bahwa tidak mungkin berpura-pura peduli, itu tidak akan berhasil. Satu-satunya cara untuk memberikan layanan adalah dengan sepenuh hati dan jiwa untuk menjaga yang dilayani seolah-olah mereka adalah keluarga sendiri. Pelayan berjanji untuk melakukan hal yang sama untuk semua orang yang menaruh kepercayaan mereka pada layanan yang diberikan. Itulah yang perlu diyakini benar-benar berarti layanan sejati.

Melayani bisa berarti menunggu di meja. Ini bisa berarti untuk melayani tujuan atau fungsi. Orang yang memegang jabatan atau melakukan tugas dikatakan melayani. Itu bisa berarti mengabdi pada sesuatu seperti gereja, atau seni, atau negara. Itu bisa berarti bekerja untuk seseorang. Itu bisa berarti memberikan surat perintah atau panggilan. Ini dapat digunakan untuk menggambarkan seseorang yang bertugas di militer, atau melayani bola ke lapangan lawan, atau seseorang yang membawakan makanan atau minuman, atau seseorang yang menghabiskan waktu.

Itu bisa berarti patuh kepada seseorang, atau memberi mereka penghormatan Anda. Untuk “melayani seseorang dengan benar” berarti menghukum atau membalas dendam. “Kamu dilayani” adalah bahasa gaul yang digunakan ketika seseorang membuktikan bahwa mereka lebih baik dari orang lain, atau ketika seseorang dipukuli dengan sangat buruk, atau ketika seseorang secara tidak sengaja terkejut atau malu dengan suatu situasi.

Jika ada utas yang melewati semua makna ini, itu adalah salah satu keterlibatan: Anda tidak dapat melayani tanpa terlibat secara pribadi.

Dalam Injil Lukas, Yesus berkata “Aku ada di antara kamu sebagai seorang yang melayani” (Lukas 22:27, NIV). Yesus suka menggambarkan kehidupan dan pelayanan-Nya dalam hal cara-cara di mana Dia secara pribadi terlibat. Di antara hal-hal lain yang Yesus katakan adalah “Akulah roti hidup”, “Akulah terang dunia”, “Akulah pintu”, “Akulah gembala yang baik”, “Akulah pokok anggur”, “Akulah jalan, dan kebenaran, dan hidup,” dan akhirnya, “Akulah kebangkitan dan hidup.” Bagi sebuah organisasi yang berakar pada nilai-nilai Kristiani, memahami apa artinya melayani sangatlah penting.

Apa yang kita maksud dengan “melayani” muncul tepat di inti nilai-nilai ketika menyatakan, “Layanan: Kami merawat pasien kami, keluarga mereka, dan satu sama lain dengan belas kasih.” Dengan kata-kata itu, pertama-tama mengungkapkan kesediaan untuk terlibat, dan kemudian melakukannya dengan cara tertentu: “dengan welas asih”.

Melayani dengan belas kasih ketika mendengarkan satu sama lain, menghargai sejarah dan kisah masa lalu, dan menghormati serta menghargai cara-cara yang telah Tuhan pimpin di masa lalu. Melayani dengan belas kasih saat membela mereka yang tidak berdaya, bagi mereka yang membutuhkan, dan bagi mereka yang membutuhkan penyembuhan.

Saat kita mencari kekuatan Tuhan untuk komunitas kita dalam doa, dan saat kita berdoa bersama sebagai simbol nyata dari kedudukan kita di hadapan Tuhan. Saat kita bertahan, dan saat kita tidak menyerah. Saat kita memusatkan perhatian pada masa depan, dan saat kita menawarkan harapan kepada mereka yang kita sayangi—kita melayani dengan belas kasih.

Nilai dan Misi Pelayanan Bisnis

Nilai adalah kapasitas untuk melayani. Penciptaan nilai adalah inti dari bisnis. Nilai adalah apa yang menarik dan mempertahankan pelanggan dan karyawan. Itu juga yang menarik dan mempertahankan hubungan dengan investor, pemasok, distributor, dan pemangku kepentingan lainnya yang sangat penting bagi kesuksesan perusahaan dari waktu ke waktu. Bisnis yang tidak menciptakan nilai pada akhirnya akan gagal.

Misi adalah alasan utama mengapa perusahaan ada; itulah yang memberi makna pada proses penciptaan nilai. Meskipun benar bahwa perusahaan perlu mendapat untung untuk bertahan hidup (keberlanjutan), itu tidak sama dengan mengatakan bahwa perusahaan ada untuk menghasilkan uang. Uang adalah alat sekaligus ukuran dalam mencapai tujuan – bukan tujuan itu sendiri.

Ketika kita kehilangan perspektif ini, kita pasti akan kecewa. Uang tidak bisa membelikanku kasih – atau sukacita yang melebihi kebahagiaan dalam hal ini. Dan meskipun itu benar untuk individu, wajar untuk bertanya apakah itu benar untuk organisasi: apakah tujuan – lebih dari sekadar menghasilkan uang – benar-benar baik untuk bisnis?

Melayani sebenarnya bisa sangat baik untuk kesehatan keuangan perusahaan. Tetapi kesehatan finansial bukanlah satu-satunya ukuran yang penting.

Penelitian menunjukkan bahwa karyawan di perusahaan dengan tujuan yang kuat lebih cenderung percaya bahwa perusahaan mereka bekerja dengan baik di berbagai ukuran daripada karyawan di perusahaan tanpa tujuan tersebut. Keyakinan pada perusahaan ini adalah magnet yang kuat untuk menarik karyawan berkinerja tinggi. Tapi kalau hanya sekedar mempekerjakan pencari kerja ya berlimpah, tapi kualitas, kinerja dan profesionalitas mereka sangat diragukan.

Lebih dari itu, ketika perusahaan belajar menggunakan keuntungan dalam pelayanan untuk tujuan yang lebih berarti, mereka dapat melakukan hal-hal yang luar biasa. Dengan memanfaatkan mesin ekonomi dari basis pelanggan yang membayar, perusahaan-perusahaan ini dapat memiliki dampak sosial dan ekologis yang besar.

Ada satu pertimbangan lagi tentang pertanyaan pelayanan dan misi dalam bisnis ini. Bisnis adalah mesin utama yang membentuk cara kita merancang, membangun, dan menggunakan teknologi. Kode yang membentuk teknologi masa depan kita adalah kode yang menjalankan bisnis kita saat ini. Di dunia yang akan segera memunculkan kecerdasan buatan dan robotika yang kuat, asumsi kita tentang tujuan bisnis tiba-tiba menjadi sangat penting. Apakah kita membuat mesin yang dirancang dengan sempurna untuk menghasilkan uang di atas semua tujuan lain, atau apakah kita merancangnya untuk tujuan yang lebih tinggi?

Melayani orang lain adalah ciri Kekristenan sejati. Alkitab merinci pelayanan penuh dedikasi Yesus Kristus kepada orang lain dan mendorong para pengikut-Nya untuk melakukan hal yang sama. Alkitab juga menunjukkan bahwa membantu orang lain adalah melayani Tuhan dan menghasilkan berkat.

Dalam Yohanes 13:15, Yesus memberikan teladan untuk kita ikuti. Setelah membasuh kaki para murid-Nya — tindakan kasih, kerendahan hati, dan pelayanan — Dia mendorong kita untuk mengikuti pimpinan-Nya dan saling melayani. “Aku telah memberimu teladan bahwa kamu harus melakukan seperti yang telah Aku lakukan untukmu,” kata Yesus.

Yesus, Anak Allah, Raja Yang Maha Tinggi, Tuhan segala Tuan, tidak pernah menempatkan dirinya pada posisi di atas yang lain. Dia memimpin dengan melayani, dan Dia mengasihi dengan melayani. Dia mencuci kaki. Dia memberi makan ribuan. Dia berjalan untuk mengunjungi dan menyembuhkan orang sakit dan mati. Dia berhenti untuk menyentuh dan menyembuhkan seorang wanita yang sakit. Dia menghabiskan waktu dengan orang-orang yang tidak ada orang lain yang peduli untuk menghabiskan waktu bersama. Yesus hidup dalam kerendahan hati.

Yesus menunjukkan kepada kita bahwa melayani orang lain dan kerendahan hati berjalan beriringan. Jangan melakukan apa pun karena ambisi egois atau kesombongan yang sia-sia. Sebaliknya, dalam kerendahan hati, hargailah orang lain di atas diri Anda sendiri, bukan untuk kepentingan Anda sendiri tetapi masing-masing dari Anda untuk kepentingan orang lain. Dalam hubungan Anda satu sama lain, miliki pola pikir yang sama seperti Kristus Yesus. – Filipi 2:3-5

Melayani orang lain lebih dari sekadar mengikuti daftar tugas Anda. Menjadi pelayan berarti kita benar-benar perlu peduli pada orang lain. Itu membuat mata, hati, dan jadwal kita terbuka untuk janji ilahi. Yesus tidak dibatasi oleh waktu, apa yang dipikirkan orang lain tentang Dia, atau daftar tugas yang harus diselesaikan setiap hari. Yesus dipimpin oleh Roh Allah dan mengikuti bisikan-Nya untuk melayani, mengasihi, dan membantu orang lain. Tidak ada tugas yang pernah di bawah Yesus, dan tidak ada orang yang tidak layak.

Anda, saudara dan saudari saya, dipanggil untuk bebas. Tapi jangan gunakan kebebasanmu untuk memanjakan daging; sebaliknya, layani satu sama lain dengan rendah hati dalam kasih. – Galatia 5:13

Melayani orang lain dan kasih sejati berjalan beriringan. Tapi seperti apa sebenarnya itu? Bagaimana kita benar-benar mengasihi bahkan orang yang tidak dapat dikasihi? Bagaimana kita melepaskan daftar tugas kita? Bagaimana kita memposisikan diri untuk bertindak rendah hati?

Berikut adalah empat tempat yang baik untuk memulai melayani orang lain:

  1. Apakah hatimu berjuang untuk mengasihi orang lain?

Mintalah perubahan hati kepada Yesus.

Terbukalah untuk Dia bekerja, merentang, dan mengubah hati Anda. Ini mungkin memunculkan beberapa hal yang perlu Anda atasi dan kerjakan, tetapi itu akan sangat berharga! Dia dapat mengubah hati Anda, melunakkan ujung-ujungnya, dan mengajari Anda untuk mengasihi orang lain dengan kebaikan dan kasih sayang.

2. Lihatlah jadwal Anda. Apakah Anda melakukan terlalu banyak?

Apakah Anda menyimpan barang-barang di daftar Anda karena penampilan? Izinkan Dia membebaskan waktu Anda. Mintalah Dia untuk menunjukkan kepada Anda setiap hari apa yang perlu dilakukan dan apa yang dapat disisihkan.

3. Mulailah mengutamakan orang lain dalam keseharian Anda.

Pikirkan tentang kebutuhan orang lain dan bagaimana Anda dapat menempatkannya di atas kebutuhan Anda sendiri. Apakah Anda melihat seorang ibu yang berjuang di toko? Biarkan dia mengantre sebelum Anda. Apakah tetangga Anda membutuhkan bantuan dengan halaman rumputnya? Jaga itu untuknya.

4. Dengarkan Tuhan, dan lakukan apa yang Dia katakan.

Ikuti petunjuk dan tuntunan Tuhan saat menjalani hari Anda. Jika Anda meminta bayaran seperti Anda harus berhenti dan melayani, lakukanlah. Ini tidak berarti Anda mengambil setiap kesempatan yang diberikan kepada Anda. Berdoa. Mintalah kepada Tuhan, lalu dengarkan dan lakukan apa yang Dia katakan.

Kebahagiaan datang ketika kita mematuhi perintah-perintah Allah. Yesus Kristus mengajarkan perintah pertama dan kedua. Dia berkata, “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu.” Kemudian Dia berkata, “Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri” (Matius 22:37, 39). Kita dapat mematuhi perintah-perintah ini dengan melayani orang lain. Itu berarti kita melakukan sesuatu yang baik untuk mereka. Ketika kita melayani orang lain kita bisa bahagia.

Yesus menunjukkan kepada kita bagaimana melakukan ini. Dia datang ke bumi untuk membantu kita. Ke mana pun Dia pergi Dia membantu orang. Dia mengajarkan Injil kepada orang-orang. Ia mengunjungi dan memberkati orang-orang yang sakit. Dia membantu orang-orang yang cacat. Dia adalah teman bagi yang kesepian. Dengan melayani orang lain, Yesus melakukan apa yang Bapa Surgawi ingin Dia lakukan. Ketika kita melayani orang lain kita benar-benar melayani Allah.

Setiap pemimpin Kristen mengimbau kita untuk melayani orang lain. Anak-anak di seluruh dunia melayani mereka yang membutuhkan, dan kebahagiaan mereka terpancar saat mereka berbagi cerita.

Melayani dalam Bisnis

Salah satu manfaat paling berharga dari mengembangkan bisnis adalah memiliki kesempatan untuk membantu orang lain mencapai tujuan dan impian mereka. Saya dapat mengingat dengan sangat jelas banyak orang yang telah membantu saya selama ini. Saya tidak akan pernah melupakan kebaikan dan kemurahan hati mereka, dan saya mencoba mengingatnya sebagai panduan bagaimana saya dapat membantu orang lain.

Meskipun ini terdengar seperti hal yang baik untuk dilakukan, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa memilih ini sebagai hal yang penting dari perspektif bisnis. Melayani berarti membantu orang lain tidak hanya memuaskan secara pribadi, tetapi juga menghasilkan buah yang berdampak pada bisnis Anda. Saat Anda membantu karyawan mencapai impian mereka, tingkat kepuasan dan loyalitas mereka secara langsung menguntungkan perusahaan. Saat membantu orang di luar perusahaan, Anda memperkuat hubungan dan hampir selalu menemukan bahwa orang-orang ini akan pindah gunung untuk membalas budi saat dibutuhkan. Saya tidak dapat menghitung berapa kali saya memenangkan bisnis karena seseorang yang saya bantu merujuk klien atau pelanggan kepada saya, atau bahkan lebih baik, menjadi klien atau pelanggan ketika mereka memiliki kemampuan/anggaran untuk melakukannya.

Ketika Anda meluangkan waktu untuk membantu orang lain, Anda membagikan pengalaman dan sumber daya Anda dengan cara yang mungkin tidak dapat Anda lakukan tanpa perjalanan bisnis Anda. Itu, teman-teman, adalah hak istimewa. Sungguh suatu kehormatan untuk dapat membantu orang lain—baik sebagai mentor melalui pekerjaan Anda, jaringan Anda, atau situasi lainnya. Saat Anda berpartisipasi dalam membantu orang lain mencapai apa yang penting baginya, Anda mengakui nilainya sebagai pribadi—dan betapa berartinya dia bagi Anda. Saat Anda melakukannya di tempat kerja, Anda menggunakan posisi dan/atau hak istimewa atau aset perusahaan Anda untuk memajukan orang lain, yang juga memvalidasi orang tersebut dan tujuannya. Pada akhirnya, kita semua adalah orang yang mengejar impian kita. Kita adalah orang-orang dengan keluarga dan aspirasi.

Berpikir di luar kotak. Buatlah bisnis Anda untuk mencari tahu apa yang penting bagi orang-orang di sekitar Anda. Ketika Anda melakukannya, tidak hanya diapresiasi oleh orang-orang  yang telah Anda bantu, tetapi orang lain dapat melihat bahwa Anda benar-benar menaruh minat pada orang-orang yang bergaul dengan Anda, dan mereka cenderung memiliki loyalitas yang jauh lebih besar kepada Anda. Membantu orang lain tidak berarti perbuatan besar dan monumental. Berikut adalah beberapa cara sederhana untuk membantu orang lain yang mungkin dapat dilakukan untuk Anda:

Bisakah Anda meluangkan waktu untuk melakukan wawancara informasi dengan seorang mahasiswa atau kolega yang berada di antara pekerjaan dan mempertimbangkan untuk memasuki industri Anda?

Bisakah Anda melangkah lebih jauh dan membantunya mendapatkan wawancara tambahan dengan salah satu kolega Anda yang tidak dapat dia dapatkan tanpa bantuan Anda?

Apakah Anda bersedia membimbing seseorang yang baru saja memulai perusahaannya atau seorang profesional muda yang bergabung di bidang ini?

Dapatkah Anda membantu karyawan mencapai salah satu tujuannya dengan memberikan jam kerja yang fleksibel atau penjadwalan kreatif untuk memungkinkannya melanjutkan pendidikan, pelatihan, atau sertifikasi tambahan, atau bersaing dalam kompetisi olahraga atau seni?

Bolehkah Anda memberikan layanan diskon atau pro bono ke organisasi nirlaba area tertentu atau menjalani masa jabatan di Dewannya?

Bisakah Anda memanfaatkan magang di kantor Anda?

Apakah Anda bersedia membiarkan seseorang di antara pekerjaan menggunakan meja kosong di kantor Anda? (Sering kali memotivasi untuk bangun dan berpakaian, meninggalkan rumah, dan “pergi bekerja” mencari pekerjaan.)

Apakah Anda bertemu dari waktu ke waktu dengan orang lain di Club atau Chamber—orang yang Anda kenal di komunitas—untuk mencari tahu apa yang sedang mereka lakukan dan bagaimana Anda dapat membantu mereka?

Saya telah menemukan bahwa tidak mungkin memberikan berkat Anda secara profesional. Kedengarannya klise, tapi itu benar. Semakin saya meluangkan waktu untuk membantu orang lain mencapai impian mereka, semakin makmur bisnis saya sendiri. Saya menantang Anda untuk mencobanya sendiri dan berharap Anda akan memperkaya dan mengembangkan cara kerjanya, yang sangat baik bila dibagi dengan orang lain.

Berikut adalah 13 manfaat meminjamkan tangan kepada atau melayani orang lain dengan membantu mereka yang membutuhkan. Ingat, sebelum Anda memulai jenis pelayanan kesukarelawanan apa pun, Anda harus membaca saran tentang kesukarelawanan yang aman sesuai situasi dan kondisi yang Anda hadapi.

Manfaat Bagi Anda Ketika Melayani Orang Lain

1. Melayani orang lain terasa menyenangkan

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa ketika Anda membantu orang lain, hal itu dapat meningkatkan perubahan fisiologis di otak yang terkait dengan kebahagiaan. Perasaan sejahtera yang meningkat ini mungkin merupakan produk sampingan dari menjadi lebih aktif secara fisik sebagai hasil dari kerelawanan, atau karena itu membuat kita lebih aktif secara sosial.

2. Melayani orang lain menciptakan rasa memiliki

Membantu orang lain dapat membantu kita mendapatkan teman baru dan terhubung dengan komunitas kita. Kegiatan tatap muka seperti menjadi sukarelawan di bank makanan juga dapat membantu mengurangi rasa kesepian dan keterasingan.

3. Melayani orang lain memberi Anda tujuan

Studi menunjukkan bahwa menjadi sukarelawan meningkatkan tujuan dan identitas individu secara keseluruhan. Ini karena membantu orang lain dapat membuat Anda merasa dihargai, terpenuhi, dan berdaya.

4. Melayani orang lain membantu menjaga hal-hal dalam perspektif

Membantu orang lain, terutama mereka yang kurang beruntung dari Anda, dapat membantu menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif dan membuat Anda merasa lebih positif tentang keadaan Anda sendiri.

5. Melayani orang lain menular

Satu studi menemukan bahwa orang lebih cenderung melakukan perbuatan kemurahan hati setelah mengamati orang lain melakukan hal yang sama. Efek ini dapat menyebar ke seluruh komunitas, menginspirasi lusinan orang untuk membuat perbedaan.

6. Melayani orang lain dapat membantu Anda hidup lebih lama

Menjadi sukarelawan secara teratur dapat meningkatkan kemampuan Anda untuk mengelola stres dan mencegah penyakit serta meningkatkan rasa kepuasan hidup Anda. Ini mungkin karena menjadi sukarelawan mengurangi kesepian dan meningkatkan kehidupan sosial kita.

7. Melayani orang lain akan memberi Anda rasa pembaharuan

Membantu orang lain dapat mengajarkan Anda untuk membantu diri sendiri. Jika Anda telah melalui pengalaman yang sulit atau baru saja mengalami kesedihan, “penyembuhan aktivisme” adalah cara yang bagus untuk kembali merasa seperti diri Anda sendiri.

8. Melayani orang lain akan meningkatkan harga diri Anda

Orang-orang yang menjadi sukarelawan ditemukan memiliki harga diri yang lebih tinggi dan kesejahteraan secara keseluruhan. Manfaat menjadi sukarelawan juga bergantung pada konsistensi Anda. Jadi, semakin sering Anda menjadi sukarelawan, semakin percaya diri Anda.

9. Melayani orang lain menciptakan persahabatan yang lebih kuat

Saat Anda membantu orang lain, Anda memancarkan getaran positif, yang dapat menular ke teman sebaya dan meningkatkan persahabatan Anda. Menjadi kekuatan untuk kebaikan dalam kehidupan seorang teman dapat membantu membangun ikatan yang langgeng.

10. Melayani orang lain membuat Anda menjadi orang dengan tipe gelas setengah penuh

Memiliki dampak positif pada orang lain dapat membantu Anda mengubah pandangan dan sikap Anda sendiri. Para ahli mengatakan bahwa melakukan tindakan kebaikan meningkatkan suasana hati Anda dan pada akhirnya membuat Anda lebih optimis dan positif.

11. Melayani orang lain adalah sumber kepuasan pribadi.

Melayani orang lain adalah salah satu paradoks terbesar dalam hidup karena, meskipun tindakan memberi membutuhkan pengorbanan pribadi, kita akhirnya mendapatkan jauh lebih banyak sebagai balasannya. Kita semua pernah mendengar tentang karunia memberi dan bahkan mungkin mengalami kegembiraan yang datang dengan memberi sesuatu kepada orang lain. Ini adalah rasa kepuasan yang meningkat yang Anda alami dalam kesenangan orang lain yang membuat Anda merasa lebih puas. Dengan mengalami sumber pemenuhan yang lebih besar secara alami memotivasi Anda untuk menjadi lebih proaktif baik dalam kehidupan pribadi maupun bisnis Anda.

12. Melayani orang lain meruntuhkan stereotip.

    Sangat mudah untuk mengambil kesimpulan tentang orang yang belum pernah kita ajak bicara karena kita belum sempat mendengar cerita mereka. Saat berinteraksi dengan orang lain dan melayani orang-orang yang kemungkinan besar menjalani kehidupan yang jauh berbeda dari dunia Anda, Anda memaparkan diri Anda pada berbagai jenis orang. Anda mendengar tentang masalah kehidupan nyata yang tidak pernah Anda bayangkan. Dengan melakukan itu, Anda mendapatkan gambaran yang sebenarnya tentang bagaimana orang lain hidup, dan stereotip yang telah Anda bangun selama hidup Anda secara alami mulai runtuh. Mentalitas baru ini juga akan membuka pikiran Anda terhadap aspek-aspek lain dalam hidup Anda dan akan menguntungkan Anda sama seperti Anda memberi manfaat kepada orang lain.

    13. Melayani orang lain menempatkan masalah Anda ke dalam perspektif.

    Ketika kita menjalani hidup kita begitu terperangkap dalam kebutuhan dan jadwal kita sendiri, mengubah kemunduran kecil menjadi bencana yang tragis menjadi kebiasaan. Namun, ketika bekerja dengan dan melayani orang-orang yang masalahnya mungkin jauh lebih besar daripada masalah Anda, akan lebih mudah untuk menempatkan kehidupan Anda sendiri ke dalam perspektif. Mempelajari kerumitan kesulitan orang lain memungkinkan kita untuk kembali ke pekerjaan dan kehidupan pribadi kita sendiri dengan pandangan yang segar dan tenang.

    Apakah Anda melayani di dapur umum lokal atau bepergian ke luar negeri, tindakan melayani orang lain akan bermanfaat bagi Anda di semua bidang kehidupan Anda. Luangkan waktu untuk memberi kembali dan menjadi pemimpin yang lebih sukses dan berpengetahuan luas.

    Saya terutama mengagumi para pemimpin yang mengeluarkan yang terbaik dari orang-orang dan organisasi mereka. Menurut pengalaman saya, para pemimpin yang unggul dalam hal ini memiliki kemampuan untuk mengabaikan kebutuhan mereka sendiri. Misalnya waktu, uang dan pemikiran termasuk tenaga fisik mereka terkuras untuk suatu kegiatan besar.

    Tetapi deskripsi ini tidak cukup untuk sepenuhnya menyampaikan apa yang membuat seorang pemimpin luar biasa dan yang lainnya hanya baik. Untuk mencapai itu, saya ingin beralih ke konsep kepemimpinan yang melayani dan terutama wawasan dari Skala Perilaku Kepemimpinan yang Melayani yang dikembangkan oleh Sen Sendjaya dan Brian Cooper.

    Menurut Greenleaf Center for Servant Leadership, istilah tersebut berarti “filosofi dan serangkaian praktik yang memperkaya kehidupan individu, membangun organisasi yang lebih baik, dan pada akhirnya menciptakan dunia yang lebih adil dan peduli.” Saya akan menambahkan “dan itu membuka potensi penuh yang melekat dalam suatu organisasi,” karena itulah yang dicapai oleh pemimpin semacam ini.

    Skala Perilaku yang saya sebutkan mengukur enam dimensi kepemimpinan yang melayani, tiga di antaranya ingin saya soroti di sini.

    1. Subordinasi sukarela: Kesediaan untuk mengambil kesempatan untuk melayani orang lain kapan pun ada kebutuhan yang sah, terlepas dari sifat layanan, orang yang dilayani, atau suasana hati pemimpin yang melayani.

    2. Diri otentik: Tampilan kerendahan hati, integritas, akuntabilitas, keamanan, dan kerentanan yang konsisten.

    3. Hubungan perjanjian: Terlibat dengan dan menerima orang lain apa adanya, bukan karena perasaan mereka terhadap pemimpin yang melayani

    Saya telah menyoroti ketiganya karena mereka memiliki beberapa elemen yang sama.

    Anda membutuhkan kemampuan untuk mengesampingkan ego Anda. Ini tidak berarti bahwa Anda meninggalkan ego atau dorongan Anda untuk sukses. Ini berarti membantu orang lain menjadi prioritas yang lebih tinggi daripada mengambil pujian atau diperlakukan dengan hormat.

    Apa yang orang lain dapatkan dari upaya Anda menjadi lebih penting daripada apa yang Anda dapatkan darinya. Pikirkan seorang pemimpin yang menjadi sukarelawan di dapur umum tanpa memberi tahu siapa pun diri mereka. Pemimpin seperti itu tidak mencari pujian atau membuktikan sesuatu; dia ingin membantu orang lain. Demikian juga jika organisasi Anda berkembang, apakah Anda bersedia memberikan kredit kepada orang lain?

    Pertumbuhan orang lain sama dengan kesuksesan. Anda menang ketika orang lain tumbuh. Anda memfokuskan upaya Anda pada orang yang benar-benar ingin Anda berdayakan, dan Anda menikmati pencapaian mereka.

    Bagaimana rasanya ketika Anda berada di hadapan seseorang yang “muncul” seperti yang saya jelaskan? Apa kemungkinannya? Apa yang terjadi?

    Pendekatan terbuka, otentik, dan rentan semacam ini menciptakan ruang seluas mungkin untuk mengeluarkan potensi. Kerentanan sangat penting – dan tidak sepenuhnya dipahami – karena dengan mengatakan “Saya tidak bisa melakukan ini”, seorang pemimpin menciptakan ruang yang orang lain diundang untuk mengisinya. Kedengarannya bagus, bukan? Sayangnya, itu adalah keterampilan yang langka.

    Terlalu sering, kepemimpinan yang melayani semakin sulit dengan berlalunya waktu dan akumulasi kesuksesan. Eksekutif terjebak dalam nilai mereka sendiri. Mereka merasa nyaman berada di puncak tangga. Mereka merasa bahwa keterampilan mereka adalah kekuatan perusahaan mereka. Itu adalah resep untuk mematikan bakat, bukannya mengeluarkannya.

    Tujuan saya hanyalah untuk mengingatkan Anda tentang apa yang sudah Anda ketahui: cara terbaik untuk memimpin adalah mengeluarkan yang terbaik dari diri orang lain. Namun, jika Anda tetap fokus pada melayani orang lain dengan bisnis Anda, maka klien atau pelanggan yang ideal akan datang kepada Anda. Pertanyaan sebenarnya adalah, bagaimana Anda menerapkan praktik melayani orang lain ini?

    Meditasi, melamun, memvisualisasikan, membayangkan, merenung – apa pun namanya, menghabiskan 10 atau 15 menit setiap pagi untuk memikirkan bagaimana bisnis Anda dapat melayani orang lain akan membantu Anda mengingat perspektif ini. Coba bayangkan seseorang datang ke kantor atau toko Anda atau mengunjungi situs web Anda. Buat narasi untuknya. Mengapa pelanggan potensial ini mendatangi Anda? Apa yang Anda tawarkan yang tidak bisa dilakukan orang lain? Visualisasi membantu pelanggan potensial ini, seolah-olah Anda memiliki semua uang di dunia dan melakukan penjualan tidaklah penting.

    Hari-hari menjadi tipe wiraniaga yang bisa “menjual es ke orang kutub” sudah berakhir. Bisnis yang sukses melayani klien mereka, bukan sebaliknya. Ingatlah meditasi ini saat Anda bekerja sepanjang hari, dan Anda akan menemukan klien ideal yang berulang kali tertarik pada produk atau layanan Anda.

    Apa arti kesuksesan bagi Anda? Jika Anda ingin mempengaruhi orang, komunitas, dan dunia, maka definisi kesuksesan Anda harus mencakup bagaimana bisnis Anda melayani orang lain–bagaimana memenuhi kebutuhan mereka. Setelah renungan atau meditasi pagi Anda, tuliskan tujuan bisnis Anda untuk hari itu. Bagaimana perusahaan Anda akan melayani orang lain? Tetapkan tujuan yang realistis dan uraikan langkah-langkah tindakan untuk mencapainya. Kemudian bagikan dengan tim Anda sehingga mereka memahami tujuan dan sasaran.

    Kesalahpahaman besar tentang melayani orang lain adalah bahwa hal itu membutuhkan investasi waktu yang besar atau kontribusi uang yang signifikan. Saya pernah memikirkan hal yang sama, tetapi sejak itu menyadari bahwa ada banyak cara saya dapat melayani orang lain tanpa merusak bank (mengeluarkan uang) atau mengambil cuti.

    Pilihannya tidak terbatas, tetapi hanya untuk memulai, berikut adalah tujuh cara Anda dapat melayani orang lain dengan mudah. Banyak dari anekdot ini berasal dari orang-orang di lingkungan saya yang telah mengilhami saya untuk menjadikan pelayanan sebagai prioritas dalam hidup saya. Anda dapat menggunakannya sebagai inspirasi untuk menemukan cara melayani orang lain dengan cara Anda sendiri.

    Tujuh cara Anda dapat melayani orang lain dengan mudah

    1. Donasi

    Sama seperti startup, organisasi nirlaba bertahan dari pendanaan dan arus kas. Anda dapat membuat perbedaan besar dengan menyumbang ke organisasi yang Anda yakini misinya www.lemsakti.net .

    Misalnya, saya menyumbang untuk tumbuh kembang Gereja, LEMSAKTI melalui Program Indonesia Rohani (PIR) bersama para mitranya mengubah kehidupan anak yatim piatu dan pengangguran dengan menyediakan pendidikan, tempat tinggal, pakaian, dan pesan kuat tentang kelayakan dan pemberdayaan menjadi Penumbuh dan Pengembang Gereja. Kurang dari Rp 1.000.000,00 (sejuta) sebulan, pemuda yang saya sponsori menerima pendidikan teologia dan pelatihan tumbuh kembang gereja yang dia butuhkan untuk menanam, memiliki dan menjalankan gereja pelayanannya sendiri di pinggiran kota Medan, Sumatera Utara.

    Anda bahkan dapat menggunakan perusahaan Anda untuk menyumbangkan hasilnya ke badan amal yang layak seperti LEMSAKTI. Teman saya, Abi, dia Pemilik perusahaan HK, menyumbangkan 10% keuntungan bulanannya ke tempat penampungan tunawisma di Jakarta yang berafiliasi dengan LEMSAKTI. Dia berbagi ikrar itu dengan pelanggannya, dan bersama-sama, mereka mengumpulkan cukup uang untuk menjadi donatur utama tempat penampungan itu selama beberapa tahun. Penampungan itu mengubah mereka dari gelandangan menjadi calon wirausaha yang ikut aktif mengembangkan Kerajaan Surga di bumi. Dari tunawisma, gelandangan mereka, dengan bantuan donasi HK, bertransformasi menjadi wirausaha spiritual yang menciptakan nilai dan kekayaan di bumi dan di surga. Apakah Anda tertarik menjadi Abi yang lebih produktif?

    Hindari jebakan percaya bahwa Anda tidak punya cukup uang untuk membuat dampak yang nyata. Kedengarannya klise, tetapi setiap rupiah berharga.

    2. Beri makan yang lapar

    Warga Los Angeles, LaRayia Gaston, memulai organisasi nirlaba bernama Lunch on Me untuk membantu meringankan epidemi kelaparan di lingkungan Skid Row yang terkenal di LA. Gaston memulihkan makanan ekstra yang seharusnya terbuang sia-sia, mengubahnya menjadi makanan dan kemudian secara pribadi membagikannya kepada para tunawisma. Karyanya menggembleng komunitas lokal untuk terlibat.

    Anda tidak perlu memulai sebuah yayasan atau nirlaba untuk membuat perbedaan. Banyak organisasi nirlaba mengandalkan sukarelawan harian untuk membantu menyiapkan makanan dan membantu distribusi. Bahkan menjadi sukarelawan satu hari atau malam per kuartal dapat memberikan dampak yang besar.

    3. Donasikan produk Anda

    Cara hebat lainnya untuk melayani orang lain adalah dengan memanfaatkan produk atau layanan yang telah Anda bangun atau kembangkan. Ini banyak terjadi dengan platform online seperti market place yang menyediakan toko dan pelayanan gratis bagi para UMKM. Di Indonesia platform marketplace seperti Tokopedia, Buka Lapak, Shopee dan lain sebagainya menyediakan layanan gratis bagi siapapun untuk membuka usaha dengan menyediakan tempat berjualan online lengkap dengan layanan yang diperlukan seperti kurir, pembayaran, promosi, pelatihan dan pengembangan ketrampilan usaha, komunitas, dan sebagainya.

    Melayani orang lain dengan cara yang sama disediakan juga oleh platform media sosial seperti youtube, Instagram, facebook, tik tok, twitter, spotify dan sebagainya.

    Treehouse, sekolah pemrograman online, bekerja sama dengan Boys & Girls Clubs of America dan mensponsori perusahaan untuk menyediakan kelas pemrograman gratis bagi dewasa muda. CEO mereka, Ryan Carson, adalah pemimpin yang sadar menggunakan platform yang telah dia bangun untuk membuat dampak yang cepat dan kuat.

    4. Mentor

    Mentoring orang lain di bidang Anda adalah cara yang menyenangkan untuk melayani orang lain. Obrolan kopi sore selama satu jam yang diisi dengan nasihat pribadi dan pengalaman jujur dapat menginspirasi dan memberdayakan wirausahawan generasi berikutnya.

    Akselerator dan inkubator adalah tempat yang bagus untuk memulai. Kenalan saya memberikan “pembicaraan pendiri” yang jujur kepada setiap kelompok pengusaha baru di akselerator perangkat keras di San Francisco. Dia berbagi yang baik, yang buruk dan yang jelek – dan teman saya meyakinkan pendengarnya bahwa mereka tidak sendirian dalam perjalanan ini.

    5. Relawan layanan Anda

    Banyak organisasi nirlaba membutuhkan bakat Anda sama seperti dukungan finansial Anda.

    Teman saya Tom Kubik, seorang fotografer yang berbasis di New York City, menyumbangkan waktu dan bakatnya selama berminggu-minggu untuk memotret Mama Hope di Afrika dan Defy Ventures di penjara di seluruh California.

    Melissa Drachand, seorang teman dan terapis okupasi, menjadi sukarelawan di pusat perawatan The Living Room International di Kenya, di mana dia merawat pasien yang sakit parah selama dua bulan.

    Jika Anda tidak dapat melakukan sebanyak itu, tidak apa-apa. Anda dapat dengan cepat membantu organisasi nirlaba dengan membuat situs web, menyiapkan akun Mailchimp mereka, atau membuat perkenalan penting. Ada banyak cara untuk membantu, misalnya memberitahu pembayar pajak yang memberi persembahan ke gereja atau donasi kepada pihak lain untuk mensertifikasikannya ke LEMSAKTI sehingga dapat diterbitkan Sertifikat Sumbangan Keagamaan (SSK) yang dapat membantu penghematan pajak mereka. Cara paling mudah adalah dengan meneruskan atau broadcast link tulisan ini kepada kenalan atau group Anda.

    6. Jadikan layanan sebagai misi perusahaan

    Ikuti jejak TOMS and Patagonia dengan menjadikan layanan sebagai bagian dari misi perusahaan Anda. Fitppl, sebuah perusahaan kebugaran berbasis di Austin yang menciptakan makanan kesehatan dalam kemasan yang mengurangi sampah plastik, menyelenggarakan “Pembersihan Aktif”, yang menggabungkan latihan komunitas gratis dengan upaya pembersihan plastik terorganisir sesudahnya.

    Pimpin mereka dan atur hari layanan korporat Anda sendiri atau berkomitmen untuk mendukung organisasi nirlaba yang selaras dengan tujuan perusahaan Anda. Jika kedengarannya berlebihan, pertimbangkan untuk mengadakan sesi ikatan tim satu kali sambil menjadi sukarelawan. Ini akan menciptakan koneksi yang lebih kuat di antara anggota tim Anda melalui pengalaman layanan dan kepuasan bersama.

    7. Manfaatkan program corporate matching

    Banyak perusahaan akan mencocokkan donasi Anda dengan organisasi nirlaba. Ini adalah cara mudah untuk meningkatkan arus kas organisasi nirlaba tanpa menambahkan biaya tambahan di pihak Anda. Misalnya donasi Anda untuk bantuan kemanusiaan (Mengasihi), meningkatkan taraf hidup atau mengurangi kemiskinan (Sejahtera), meningkatkan Pendidikan dan pengetahuan (Cerdas), meningkatkan Kesehatan dan daya tahan tubuh (Prima) ataupun meningkatkan gaya hidup spiritual (Rohani) dapat Anda tetapkan dan dedikasikan sendiri dan tetap mendapatkan manfaat penghematan pajak melalui LEMSAKTI www.lemsakti.net .

    Jika Anda melihat beberapa pemimpin dan wirausahawan yang paling terkenal, dihormati, dan paling berpengaruh, Anda melihat bahwa mereka lebih mementingkan menjalani kehidupan yang berfokus ke luar. Mereka ingin menggunakan bakat dan keterampilan yang telah diberikan kepada mereka dan bisnis yang telah mereka kembangkan untuk membantu orang lain.

    Berikut adalah beberapa alasan mengapa mereka menggunakan perusahaan dan keterampilan mereka untuk lebih mengutamakan pelayanan yang lebih baik daripada mengejar keuntungan yang lebih besar.

    Melayani Orang Lain Dalam Bisnis

    Pelayanan lebih baik dibandingkan keuntungan lebih besar

    1. Mereka tahu cara terbaik untuk meninggalkan warisan adalah melalui pelayanan

    Begitu Anda pergi, tidak ada yang mengingat Anda dari berapa banyak uang yang Anda hasilkan, tetapi dari berapa banyak orang yang Anda kasihi dan bantu. Tidak ada yang mengatakan di ranjang kematian mereka “Saya berharap saya akan mengembangkan perusahaan yang lebih menguntungkan” tetapi ada banyak yang mengatakan “Saya berharap saya dapat membantu lebih banyak orang dan memiliki lebih banyak orang dalam hidup saya yang benar-benar saya sayangi dan yang benar-benar sangat memperhatikan saya.”

    Cara terbaik untuk meninggalkan bekas dan jejak abadi di bumi ini adalah melalui seberapa baik Anda mengasihi orang. Kewirausahaan adalah sarana yang fenomenal untuk melakukan hal ini, karena memungkinkan orang menjadi inovatif, memecahkan masalah bagi orang lain, dan memanfaatkan keuntungan finansial untuk membuat perbedaan yang signifikan dalam kehidupan orang lain. Semuanya dimulai dengan hati dan karakter seseorang, dan ketika itu berada di tempat yang tepat, kekuatan kewirausahaan dapat membawa niat tersebut jauh.

    2. Mereka tahu fokus melayani orang lain sebenarnya lebih memberi manfaat yang bertahan  daripada fokus pada keuntungan

    Sederhana saja, cara terbaik menghasilkan uang adalah mencari tahu apa masalah seseorang atau apa yang mereka inginkan, dan menciptakan sesuatu yang lebih berharga bagi mereka daripada uang yang mereka miliki di saku. Ini prinsip pembuatan produk baru dalam kewirausahaan dan bisnis.

    Jadi hanya dengan memiliki pola pikir yang terfokus untuk membuat hidup orang lain lebih baik, Anda akan menemukan cara untuk menumbuhkan bisnis yang lebih baik dan lebih menguntungkan secara finansial. Fokus ke luar, bukan ke dalam. Dengan demikian, jika Anda hanya berfokus pada memberi dan membantu orang lain hanya agar Anda dapat menerima imbalan, apakah itu benar-benar kemurahan hati yang tulus? Apakah Anda akan mampu mempertahankan eksistensi bisnis Anda dalam jangka panjang?

    “Ketika Anda merasa penting membantu orang lain, Anda juga membantu diri Anda merasa penting.”- David J. Schwartz

    3. Mereka berubah dengan membantu orang sehingga mereka ingin lebih banyak membantu orang lain

    Mengasihi dan melayani orang lain adalah cara terbaik untuk bertumbuh. Alasan utama kita ada di bumi ini adalah untuk menjalin hubungan. Segala sesuatu yang lain melengkapi hubungan kita. Karena itu, ketika Anda membangun bisnis seputar membantu orang, Anda tidak hanya akan mengubah hidup mereka, tetapi hidup Anda juga akan berubah. Mengenal orang lain, mempelajari kisah mereka, merawat mereka, dan mengasihi mereka, membentuk kita.

    Hanya karena uang terlibat dalam bisnis, bukan berarti Anda tidak dapat membangun bisnis untuk membantu orang lain. Tidak harus nirlaba untuk menjadi sangat berdampak juga. Pengusaha yang paling berpengaruh tahu bahwa hidup dengan cara lahiriah ini adalah petualangan yang luar biasa dan mereka akan mengalami pertumbuhan batin yang radikal melaluinya. Siapa yang tidak ingin bertualang dan berkembang?

    4. Mereka sadar bahwa jika Anda hidup untuk tepuk tangan, Anda akan mati karena kekurangannya

    Mereka yang ingin membangun bisnis, atau merek pribadi, atau menjadi influencer semata-mata untuk mendapatkan perhatian dan validasi akan layu. Mereka akan menjalani roller coaster kehidupan. Ketika orang-orang memuji mereka, mereka akan melakukannya dengan luar biasa, tetapi ketika audiens mereka pergi atau menentang mereka, mereka tidak akan tahu ke mana harus berpaling atau bagaimana menanggapinya. Mereka frustrasi, stress, gila, sakit atau mati.

    Di sisi lain, ketika seorang wirausahawan atau pemimpin memiliki misi, dan alasan untuk melayani, mempengaruhi, dan mengasihi orang lain, mereka begitu terfokus pada tujuan yang lebih besar sehingga kebisingan dari luar tidak menjadi masalah. Mereka tahu bahwa orang yang tidak aman perlu dilayani, tetapi orang yang aman bebas untuk melayani karena mereka tahu siapa mereka. Jangan hidup untuk tepuk tangan, hiduplah untuk orang lain.

    Tujuan hidup bukanlah untuk bahagia. Tetapi, jadikan tujuan hidup Anda menjadi berguna, menjadi terhormat, berbelas kasih, membuat perbedaan bahwa Anda telah hidup dan hidup dengan baik. Itulah yang dilakukan oleh Yesus Kristus.

    5. Mereka tahu itu cara yang paling memuaskan untuk menjalankan bisnis dan menjalani hidup

    Apakah Anda seorang pengusaha yang menghasilkan milyaran hingga triliunan rupiah, atau seseorang dengan pekerjaan buntu yang nyaris selalu tidak berhasil, dengan menjalani kehidupan yang berfokus pada melayani, merawat, dan mengasihi orang lain adalah kehidupan yang paling memuaskan yang dapat dijalani manusia. Kehebatan bukanlah tentang kekuasaan atau otoritas, ini tentang pelayanan. Anda tidak akan pernah menyesal meluangkan waktu ekstra atau mencurahkan energi ekstra untuk melayani seseorang, tetapi kemungkinan besar Anda akan menyesal tidak melakukannya, selama Anda melakukan semua itu untuk Tuhan dengan hati yang tulus dan ikhlas, artinya tidak mengharapkan imbalan langsung atau tidak langsung dari orang yang Anda layani tersebut.

    Orang-orang yang paling dikasihi dan dihormati yang telah membangun bisnis, memimpin massa, dan mengubah dunia tahu bahwa mereka tidak pernah menjadikan masalah besar untuk melayani siapa pun. Kita semua sama. Ketika Anda dapat beroperasi dari prinsip-prinsip ini, bisnis Anda tidak hanya akan memiliki peluang berkembang yang lebih baik, tetapi Anda akan jauh lebih puas dalam pekerjaan, hubungan, dan kehidupan Anda.

    Anda tidak perlu menjadi terkenal atau bahkan menjalankan bisnis yang menguntungkan untuk menerapkan kebenaran ini ke dalam nilai inti cara Anda beroperasi. Fokus batin kita biasanya mengarah pada kemerosotan lahiriah. Fokus luar kita biasanya mengarah pada pertumbuhan ke dalam. Karena itu, fokuslah keluar dari diri Anda sendiri kepada orang lain, jadilah berbeda dari massa dan layani orang lain.

    Hubungan Melayani Orang Lain Dengan Iman

    Lalu apa hubungannya melayani orang lain dengan iman? Bagaimanapun juga, pekerjaan harus lebih dari sekadar alat untuk membawa pulang uang gaji. Diskusi harus lebih jauh dari sekadar percakapan tentang “menyaksikan” di tempat kerja. Pasti ada nilai yang berarti dalam karya itu sendiri, bukan? Kalau tidak, bukankah kita hanya menyia-nyiakan hidup kita?

    Banyak tulisan dan ajaran Kristen tentang menjalankan ibadah dalam bentuk menekankan kerja sebagai cara kita menjalankan perintah Kristus untuk “mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri” (Matius 22:39). Pola pikir bekerja sebagai pelayanan kepada orang lain memang membawa dimensi spiritual yang kuat pada apa yang kita lakukan. Misalnya, seorang Kristen di pabrik pengepakan ceri dapat menganggap pekerjaannya sebagai ibadah karena dengan pekerjaan itu dia menyediakan hadiah pelayanan yang berarti bagi anak yang akan senang makan es krim dengan topping ceri. Seorang CEO dapat memandang memimpin perusahaannya dalam menghasilkan layanan berkualitas sebagai cara untuk berbuat baik di masyarakat sebagai wujud kasihnya kepada Tuhan. Seorang ibu rumah tangga dapat memandang semua yang dia lakukan sepanjang hari ini benar-benar dilakukan demi anak-anaknya adalah bentuk ibadahnya karena dia yakin melakukannya dalam roh dan kebenaran. Ketika menjalani hari-harinya dia tahu dia Bersama Roh Tuhan yang ada dalam dirinya dan melakukannya dalam Nama Yesus. Yesus adalah jalan kebenaran dan hidup.

    Dorothy Sayers, seorang novelis Inggris dan teolog brilian yang merupakan teman C.S. Lewis, berpendapat bahwa ini tidak semua tentang mencoba melayani orang lain. Dalam esainya “Mengapa Bekerja?” dia berkata “tugas pertama pekerja adalah melayani pekerjaan.” Selain menasihati seorang tukang kayu, misalnya, untuk hidup dengan cara seperti Kristus atau untuk memandang pekerjaannya sebagai pelayanan kepada mereka yang akan menggunakan produknya, Sayers berpendapat, “Apa yang harus dikatakan Gereja kepadanya adalah ini: bahwa tuntutan pertama yang dibuat oleh iman Kristianinya adalah dia harus membuat meja yang baik.” Membuat meja yang baik bahkan yang paling baik adalah ibadahnya, cara dia mengekspresikan ungkapan syukur dengan menggunakan karunia ketrampilannya membuat meja dan pekerjaan kayu lainnya. Dia sadar, tidak semua orang memiliki karunia membuat meja seperti dirinya, dan itu membuat dia kagum pada penciptaNya.

    Pekerjaan adalah karunia yang Allah berikan kepada kita ketika Ia menciptakan kita (Kejadian 2:15). Dorongan kreatif kita – keinginan kita untuk membuat atau melakukan sesuatu dan merasakan kepuasan akhir bahwa, ya, pekerjaan kita sangat baik – adalah cerminan dari penciptaan menurut gambar Sang Pencipta. Ini bukan hanya tentang membawa pulang uang upah hari ini atau menghitung jam sampai kita bisa pulang ke “kehidupan nyata” kita. Ini juga bukan terutama tentang melayani orang lain. Ini tentang semuanya arti dan makna keberadaan hidup itu sendiri.

    Inilah dorongan sebenarnya dari gagasan Sayers: “Kerja bukanlah, terutama, hal yang dilakukan seseorang untuk hidup, tetapi hal yang harus dilakukan dalam hidup. Ini adalah, atau seharusnya, ekspresi penuh dari kemampuan pekerja, hal dalam di mana dia menemukan kepuasan spiritual, mental, dan tubuh, dan media di mana dia mempersembahkan dirinya kepada Tuhan”. Itulah ibadah yang sejati.

    Kedengarannya agak egois pada awalnya, bukan? Menyarankan bahwa kita harus mencari kepuasan kita sendiri dalam pekerjaan kita adalah kebalikan dari berfokus pada kepuasan orang lain. Tetapi melayani pekerjaan kita adalah sarana kritis yang dengannya kita mematuhi perintah besar utama yang Yesus katakan: “Kasihilah Tuhan, Allahmu” (Matius 22:37). Kita  menghormati Tuhan dengan menggunakan keterampilan kita untuk melakukan tugas sehari-hari yang kita hadapi dengan sangat baik.

    Anda dapat memandang bahwa iman dan pekerjaan menemukan titik temu yang paling erat  pada saat seseorang menghela nafas kepuasan yang dalam setelah memimpin rapat dengan baik atau menyiapkan makanan yang lezat atau bahkan dengan benar dan cermat mengantarkan tali pusat ke laboratorium.

    Semua CEO dan pemilik bisnis Kristen pada akhirnya bergulat dengan konsep penatalayanan. Jika kita percaya bahwa Tuhan adalah Tuhan atas segalanya dalam hidup kita, pada titik tertentu, kita menyadari ketuhanan-Nya mencakup bisnis kita. Bekerjalah dengan rela pada apa pun yang Anda lakukan, seolah-olah Anda bekerja untuk Tuhan daripada untuk manusia (Kol 3:23).

    CEO C12, Mike Sharrow, berkata, “Istilah penatagunaan (ditata supaya berguna) biasanya digunakan untuk mengacu pada pengambilan keputusan keuangan kita. Penatalayanan (ditata dalam melayani) alkitabiah, bagaimanapun, benar-benar masalah identitas—siapa kita dan milik siapakah kita… Kita “tidak memberikan” apa pun kepada Allah; Dia memiliki segalanya. Dia telah mempercayakan kita dengan tanggung jawab untuk mengelola bisnis-Nya dan milik-Nya yang paling berharga, yaitu: manusia.”

    Implikasi dari kenyataan itu menantang. Gagasan untuk mengintegrasikan iman keyakinan kita ke dalam operasi sehari-hari perusahaan kita dapat tampak seperti perjalanan yang menakutkan, berbahaya, dan bahkan berisiko. Tampaknya lebih mudah untuk merahasiakan iman kita dan mempertahankan status quo.

    Anda mungkin bertanya-tanya harus mulai dari mana. Mungkin ketakutan akan apa yang dipikirkan orang lain menghambat Anda. Atau mungkin Anda telah mencoba beberapa hal, seperti memberi amal dari keuntungan Anda, tetapi tidak yakin untuk menjadi lebih sengaja atau berani dengan kesaksian Anda. Anda bisa terjebak, mengkhawatirkan hal terburuk yang bisa terjadi. Tetapi Paulus mengingatkan kita dalam suratnya kepada Timotius:

    “Tuhan tidak memberi kita roh ketakutan, tetapi kekuatan dan kasih dan pikiran yang sehat.” –2 Timotius 1:7

    Pada akhirnya, setiap aktivitas dalam bisnis memiliki risiko. John G. Shedd, Presiden dan Ketua Dewan di Marshall Field & Company Chicago selama masa kejayaannya di awal tahun 1900-an pernah berkata, “Sebuah kapal aman di pelabuhan, tetapi kapal dibuat bukan untuk itu.”

    C12, membantu para CEO dan pemilik bisnis Kristen menjalani perjalanan integrasi bisnis dan iman, membantu Anda melewati risiko dan imbalan yang menyertai perjalanan ini.

    Teladan Integrasi Bisnis dan Iman

    David Green, CEO Hobby Lobby, mengetahui tantangan yang datang dengan memilih keyakinan daripada rasa takut dalam bisnis.

    Saat dia memulai perjalanan untuk menjadikan iman sebagai bagian integral dari bisnisnya, ada berbagai macam risiko yang harus dievaluasi. Dia bergumul dengan bagaimana Tuhan akan memandang perlakuannya terhadap karyawannya, pelanggannya, dan keuangannya. Dalam membuat keputusan radikal dan berpotensi mahal untuk bisnis ritel, dia dihukum untuk menutup toko pada hari Minggu untuk menghormati pandangannya bahwa Tuhan menciptakan hari Minggu sebagai hari istirahat.

    Akhirnya, Green memutuskan bahwa menghormati Tuhan adalah nilai tertingginya. “Terkadang Tuhan meminta Anda untuk melakukan sesuatu, bukan karena itu membawa kemakmuran, tetapi karena itu benar dan mengembangkan iman. Ketika kita mulai memandang bisnis sebagai landasan untuk memperlihatkan kasih dan kebenaran Injil, segalanya menjadi jelas. Saya mengambil risiko dalam bisnis sepanjang waktu untuk menghasilkan uang; mengapa saya tidak mengambil risiko demi keuntungan abadi orang-orang?”

    Sangat mudah untuk mengenali apa yang membuat bisnis menjadi hebat. Kita melihat perusahaan dengan hasil keuangan yang luar biasa, layanan pelanggan yang luar biasa, orang-orang hebat, dll. Tetapi bagaimana bisnis beralih dari menghasilkan hasil yang luar biasa menjadi juga melayani tujuan yang lebih besar dan kekal?

    Kami mendorong para pemimpin Kristen untuk melihat bisnis mereka sebagai platform dari mana mereka dapat menghasilkan pengaruh Kerajaan Surga di pasar. Jika Anda baru mengenal konsep Bisnis sebagai Kementerian (Ministri, Pelayanan), Anda mungkin khawatir tentang apa arti penerapan ide-ide ini bagi bisnis Anda. Berikut adalah beberapa pola pikir umum yang membatasi.

    Pola Pikir yang Membatasi Bisnis sebagai Ministry

    1. Ketidaktahuan

    “Kamu tidak tahu apa yang tidak kamu ketahui!” Beberapa pemimpin sama sekali tidak menyadari bahwa mengintegrasikan iman ke dalam bisnis mereka adalah mungkin. Orang lain mungkin bertanya-tanya apa lagi yang dapat mereka lakukan secara legal selain memiliki moralitas dan etika yang kuat “jangan melakukan hal buruk”.

    2. Animasi yang ditangguhkan

    Beberapa pemimpin sedang menunggu izin. Mereka merasa belum menerima “panggilan” dalam perjalanan kejuruan mereka dan kurang yakin akan kualifikasi mereka

    3. Informasi yang salah

    Beberapa memiliki persepsi iman dalam dunia ini salah bahwa mungkin adalah ilegal, tidak bermoral, atau tidak hati-hati untuk mengintegrasikan keyakinan dan kepemimpinan bisnis. Bisakah Anda masuk penjara? Apakah benar atau hanya untuk mengungkapkan keyakinan kita dan mendekati bisnis sebagai pengikut sejati Yesus Kristus?

    4. Malu, ragu, dan takut

    Tak seorang pun ingin menjadi orang yang menjengkelkan dengan keyakinan mereka, memukul orang lain dengan kebenaran, dan mempolarisasi ruangan.

    5. Rasa bersalah dan rendah diri

    Kita tahu bahwa kita semua adalah contoh murid Yesus yang tidak sempurna, sangat sadar akan kegagalan kita di masa lalu dan pergumulan kita saat ini. Bisa jadi cukup sulit untuk menjalankan bisnis dengan baik tanpa harapan tambahan untuk melakukannya “untuk Tuhan.” Para pemimpin ini takut dicap sebagai orang munafik.

    6. Kurangnya model

    Yang lain terbuka untuk perjalanan, tetapi mereka tidak memiliki peta jalan untuk apa yang bisa dilakukan, apa yang harus dilakukan, atau bagaimana melakukannya dengan bijak.

    7. Hambatan dan fiksasi perbandingan

    Kisah-kisah hebat seperti kisah David Green sangat menginspirasi. Tapi jebakan perbandingan juga bisa melumpuhkan.

    Mengadopsi metodologi Bisnis sebagai Ministri akan membutuhkan beberapa latihan. Belajar mengambil risiko yang tepat dengan cara yang bijak akan membutuhkan beberapa latihan juga. Melalui kebijaksanaan kolektif dan mitra strategis, dapat membantu Anda mengatasi keyakinan Anda yang membatasi saat Anda melakukan perjalanan menuju tujuan membuat Tuhan dikenal melalui bisnis Anda.

    Yesus mengutus murid-muridNya dalam misi dengan ketidakpastian dan risiko—bahkan berdoa agar Tuhan menghindarkan mereka dari masalah (Lukas 10:1–23).

    Yesus sering memilih untuk mengajar tentang ekonomi Allah melalui cerita-cerita ilustrasi. Dia terkenal menceritakan sebuah perumpamaan tentang seorang pemimpin yang mempercayakan sejumlah uang kepada para pelayan dan kemudian mengevaluasi dan memberi penghargaan kepada mereka berdasarkan ROI mereka. Sementara para pelayan tidak menerima modal awal yang sama, masing-masing memiliki kesempatan untuk memanfaatkan apa yang diberikan pemimpin kepada mereka. Ternyata, satu-satunya hamba yang dia hukum adalah hamba yang membiarkan rasa takut gagal membenarkan kelambanannya (Matius 25:14-20). Rasa takut melumpuhkan usaha Anda, dan menggagalkan pencapaian tujuan Anda.

    Kita melihat di sini bahwa Tuhan menyetujui dan bahkan mendorong pengambilan risiko yang diperhitungkan. Jadi, bagaimana Anda dengan bijak menimbang risiko dan imbalan untuk Bisnis sebagai Ministri dalam konteks unik Anda?

    Matriks dua per dua dapat menjadi alat yang berguna untuk memahami faktor-faktor penting saat kita memulai perjalanan Bisnis sebagai Ministri kita. Dimensi pertama, pada sumbu horizontal, mengevaluasi protokol bisnis. Kebijakan kita harus ada di atas dasar hukum dan bisnis yang kuat atau kita berisiko melakukan kecerobohan. Dimensi kedua, pada sumbu vertikal, mengevaluasi praktik Bisnis sebagai Ministri. Jika kita yakin Tuhan memiliki bisnis kita, tetapi kita tidak menerapkan kegiatan Bisnis sebagai Ministri, kita membatasi dampak Kerajaan Surga kita. Artinya, kita berpotensi memberontak atau menghianati Tuhan.

    Jadi, kuadran praktik dan protokol mana yang termasuk dalam bisnis Anda dalam Penilaian Risiko Bisnis sebagai Ministri? Biarkan kuadran kanan bawah meresap sejenak.

    Jika Anda seorang pemimpin Kristen dan membiarkan rasa takut membatasi dampak Bisnis sebagai Ministri Anda, mungkinkah ekspresi iman Anda tampak dangkal? Apakah Anda hidup dengan pola pikir yang sama seperti yang menyelimuti hamba ketiga dalam perumpamaan itu, yang mengambil talentanya dan menguburnya di dalam tanah? Bagaimana Tuhan bisa bergerak dalam bisnis Anda melalui langkah kesetiaan Anda berikutnya, ditambah dengan praktik terbaik yang diperlukan?

    Jika Anda menemukan diri Anda bergumul dengan salah satu keyakinan yang membatasi di atas, Anda kami sarankan mulai belajar cara-cara yang telah terbukti dalam praktik untuk membantu Anda mengatasinya dan menerapkan Bisnis sebagai Ministri dengan kepercayaan diri yang meningkat.

    Berikut adalah contoh:

    Tata Kelola Perusahaan: “Kami telah menetapkan misi, visi, dan nilai/asas inti yang tertanam dalam Injil dan perspektif kekal.”

    Salah satu hal terpenting yang dilakukan di perusahaan adalah menerapkan pernyataan visi yang memungkinkan orang lain melihat Kristus dalam pekerjaan yang mereka lakukan. Misi misalnya adalah:

    Untuk BERSINAR dengan keunggulan.

    Melayani Orang Lain

    Muliakan Tuhan

    Tingkatkan Terus

    Menavigasi menurut Nilai

    Unggul dalam Hubungan

    Contoh lain dari pernyataan misi berorientasi Kerajaan Surga di perusahaan meliputi:

    Nyalakan budaya yang hidup untuk membantu orang lain mencapai kesuksesan demi kemuliaan Tuhan.

    Kami membangun kapal penangkap ikan terbaik dengan orang, proses, dan sumber daya untuk menghormati Tuhan.

    Pernyataan misi yang memuliakan Tuhan terlihat berbeda untuk perusahaan yang berbeda, tetapi semuanya mengekspresikan orientasi Kerajaan Surga. Dengan membumikan bisnis Anda dengan pernyataan misi dan visi yang menghormati Tuhan, Anda membuat pernyataan publik bahwa Anda menganggap Tuhan sebagai pemilik utama bisnis Anda—dan menciptakan kesempatan untuk membicarakannya dengan karyawan, pelanggan, dan mitra.

    Upaya Perusahaan: Model dan konteks unik bisnis dievaluasi untuk ide-ide pelayanan dan dimanfaatkan untuk dampak dan peluang.

    Blake Duck, presiden Duck’s Poultry Services, dihukum untuk mengubah budaya bisnis unggas dimulai dengan moral para pengemudi truk perusahaannya. Dia memprakarsai pertemuan doa pagi opsional dengan para pengemudi sebelum giliran kerja mereka. Berdoa untuk keselamatan mereka dan keluarga mereka. Hasilnya, mereka melihat 14 keselamatan dan dua pembaptisan hanya dalam dua tahun pertama! Mereka juga melihat pertumbuhan pendapatan dan kapasitas pengembangan kepemimpinan.

    Dengan sengaja merawat karyawan, Tuhan dapat menggunakan bisnis Anda tidak hanya untuk memberikan pekerjaan yang bermakna dan gaji tetapi juga untuk memberikan hadiah terbesar—harapan yang Tuhan tawarkan kepada mereka yang memilih hubungan dengan-Nya.

    Terlalu sering, CEO Kristen dan pemilik bisnis membiarkan pola pikir yang membatasi mengurangi dampak potensial mereka pada orang lain. Sama berbahayanya adalah membiarkan semangat yang sembrono menyebabkan risiko yang tidak perlu—untuk bisnis Anda dan mereka yang dikelola oleh para pemimpin Kristen lainnya.

    Jika Tuhan telah menempatkan Anda pada posisi pengaruh bisnis, Dia mengharapkan Anda untuk mengelolanya dengan kemampuan terbaik Anda. Kepada siapa banyak diberi, banyak dituntut (Lukas 12:48b).

    Alih-alih takut akan yang terburuk, pertimbangkan “Hal terbaik apa yang bisa terjadi?”

    Dengan mempertimbangkan apa yang sesuai dengan konteks Anda, meminta petunjuk dari Tuhan, dan menerapkan praktik terbaik dengan bijaksana, Tuhan dapat menggunakan risiko yang Anda perhitungkan untuk menghasilkan upah kekal.

    Sesungguhnya, melayani orang lain itu adalah melayani Tuhan dan melayani diri Anda sendiri. Kedengarnya seperti tritunggal ya.

    Diterbitkan oleh WEABCID

    Pelayanan holistik berbasis bisnis sebagai ministri. WEABCID, World Evangelical Alliance Business Coalition Indonesia, dipimpin oleh National Coordinator Rev. Dr. Mahli Sembiring, MSi, CPA, BKP. Koalisi Bisnis WEA adalah departemen bisnis Aliansi Injili Dunia dan berfungsi sebagai pusat informasi & sumber daya yang menyediakan kepemimpinan strategis dan pemikiran bagi para pemimpin bisnis, pelayanan, dan gereja. World Evangelical Alliance adalah organisasi internasional terbesar dari gereja dan pelayanan evangelis dan memberikan identitas, suara, dan platform di seluruh dunia kepada lebih dari 600 juta orang Kristen di 129 negara.

    Tinggalkan Balasan

    Please log in using one of these methods to post your comment:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

    Connecting to %s

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    %d blogger menyukai ini: