105 BISNIS SEBAGAI IDE MINISTRI

105 BISNIS SEBAGAI IDE KEMENTERIAN (MINISTRI)

Disadur/terjemahkan dari C12 resources. C12 is a leader in the movement of God in and through the marketplace. C12 bukanlah sebuah studi Alkitab bisnis atau grup jaringan bisnis Kristen. Ini adalah lingkungan yang dirancang untuk transformasi bisnis, kehidupan, dan kepemimpinan. Dirancang khusus untuk CEO dan eksekutif Kristen, format C12 membantu Anda mengkalibrasi keseluruhan bisnis Anda dengan menyediakan kerangka kerja dan format untuk mengevaluasi dan menyelaraskan dengan area fokus dalam Matriks Penyelarasan 5 Titik khas kami: perolehan pendapatan, manajemen operasi, manajemen keuangan , pengembangan organisasi, dan pelayanan di dalam dan melalui bisnis.

Yesus memiliki tujuan tunggal namun sangat bervariasi dalam metodenya. Bahkan dalam aktivitas khas, seperti penyembuhan dan mujizat, Dia menggunakan variasi yang mengejutkan. Kami tidak melihat Yesus ketahuan melakukan hal yang sama hanya karena itu berhasil. Dia tidak memberi makan 5.000 orang setiap hari atau berjalan di atas air secara rutin. Dia menyesuaikan cara Dia mengajar dengan konteks-Nya: di mana Dia berada, siapa pendengar-Nya, dan prioritas zaman-Nya.

Bidang misi kami terdiri dari orang-orang yang berinteraksi dengan kami dan bisnis kami, dan ternyata bisa lebih besar dari yang kami kira. Inilah orang-orang yang bekerja dari kami, membeli dari kami, menjual kepada kami, mengirimkan kepada kami, dan bersaing dengan kami.

Kami secara teratur menilai relevansi bisnis, produk, strategi, dan program kami. Tetapi seberapa sering kita mengoptimalkan upaya pelayanan kita untuk keefektifan?

Bagaimana pergeseran prioritas dan revisi ritual memengaruhi pelayanan tempat kerja kita?

Seperti yang lainnya, prakarsa pelayanan dapat kehilangan kilaunya, mengalami pengabaian, atau mengalami perlambatan. Badai keuangan atau operasional dapat berkembang dan bersaing untuk mendapatkan perhatian kita, dan mengatasi badai tersebut dapat menghadirkan peluang pelayanan dalam dirinya sendiri.

Para karyawan

1. Menetapkan dan menulis misi, visi, dan nilai-nilai inti yang berdasarkan Alkitab.

2. Menyediakan layanan pendeta pihak ketiga yang profesional (misalnya, Pendeta Korporat Indonesia dan Pendeta Marketplace).

3. Tetapkan waktu harian atau mingguan untuk doa kelompok.

4. Tawarkan pelajaran Alkitab selama makan siang.

5. Buat dokumen internal yang dapat dibagikan untuk permintaan doa perusahaan.

6. Selenggarakan pertemuan tentang topik-topik iman (misalnya, penatalayanan, persatuan, pengampunan).

7. Membangun perpustakaan untuk buku-buku Kristen dan sumber-sumber alkitabiah.

8. Berikan akses ke platform sumber daya (misalnya, RightNow Media atau Readitfor.me).

9. Kembangkan dokumen berbasis web yang memungkinkan karyawan untuk berkolaborasi tentang kebutuhan yang mereka miliki dan cara mereka dapat saling menjaga (misalnya, kereta makan untuk kelahiran atau operasi yang akan datang).

10. Menyediakan perangkat lunak perlindungan bagi orang tua yang ingin melindungi komputer dan telepon pribadi mereka.

11. Memberdayakan pengelolaan sumber daya yang baik melalui panduan manajemen keuangan (misalnya, Financial Peace University atau Crown Financial Ministries).

12. Aktifkan filantropi melalui kontribusi penggajian otomatis.

13. Mensponsori atau mensubsidi anak-anak karyawan untuk menghadiri perkemahan Kristen.

14. Kumpulkan kelompok pendukung seputar kebutuhan khusus (misalnya, mengasuh anak, pemulihan kecanduan, atau kehilangan).

15. Tawarkan pengasuhan anak selama acara pengembangan yang terjadi di luar jam kerja.

16. Akses sponsor ke dukungan pernikahan (misalnya, seminar FamilyLife atau Akhir Pekan untuk Diingat).

17. Berikan renungan anak-anak atau buku cerita Kristen.

18. Koordinasikan kelompok penelaahan Alkitab atau buku Kristen.

19. Bimbing sebuah kelompok pemuridan kecil.

20. Mengatur perjalanan misi perusahaan.

21. Berbagi secara terbuka tentang bagaimana prinsip-prinsip alkitabiah menginformasikan keputusan bisnis.

22. Tulis tangan catatan penghargaan atau dorongan untuk setiap anggota tim.

23. Mensponsori blok tiket bagi karyawan untuk menghadiri acara ibadah.

24. Menanamkan budaya resolusi konflik yang sehat dan alkitabiah (misalnya pelatihan Peacemakers Ministries).

25. Memberikan konseling pra-pensiun dan seminar perencanaan.

26. Rayakan ulang tahun karyawan dan ulang tahun kerja dalam pertemuan bulanan.

27. Membentuk dana bantuan darurat.

28. Izinkan karyawan untuk mendukung kebutuhan rekan satu tim dengan dana kebajikan.

29. Tawarkan dana perbaikan rumah atau mobil.

30. Undang anggota tim untuk mengkritik operasi bisnis yang bertentangan dengan prinsip alkitabiah.

31. Mintalah pendeta lokal atau pemimpin pelayanan untuk memperlengkapi staf penginjilan dan pemuridan.

32. Undang anggota tim untuk memimpin prakarsa kepedulian atau membangun tim kepedulian.

33. Mengundang karyawan untuk memimpin makan siang-dan-belajar tentang topik pilihan yang relevan/bermakna.

34. Berikan hadiah bebas kontak di acara drive-thru perusahaan.

35. Mencuci mobil orang tua tunggal.

36. Berikan kotak berkat kepada karyawan yang mengalami peristiwa besar dalam hidup.

37. Berikan ransel dan perlengkapan sekolah di awal tahun ajaran.

38. Memberikan akses hukum untuk membuat surat wasiat.

39. Selenggarakan pertemuan keluarga (mis., malam permainan, piknik, acara olahraga).

40. Layani karyawan yang bekerja lembur dengan kartu hadiah untuk waktu keluarga.

41. Bantu karyawan membeli rumah pertama mereka.

42. Kirim makanan saat ada yang sakit.

43. Undang karyawan untuk mencalonkan orang lain untuk menjalankan nilai-nilai perusahaan.

44. Bermitra dengan profesional kesehatan mental setempat untuk memberi nasihat kepada karyawan yang membutuhkan.

45. Mengadakan pertemuan tatap muka rutin antara manajer dan bawahan langsung untuk meningkatkan kesadaran akan kesehatan mental dan kebutuhan dukungan.

46. Undang anggota keluarga untuk berpartisipasi dalam upacara penghargaan karyawan.

Pelanggan & Vendor

47. Selenggarakan open house dan bagikan tentang tujuan perusahaan yang lebih besar.

48. Selenggarakan acara penghargaan tahunan.

49. Kirim kartu liburan dengan pesan yang berpusat pada Injil.

50. Undanglah mereka untuk mengikuti pelajaran Alkitab (secara virtual, jika diperlukan).

51. Selenggarakan acara film keluarga.

52. Kenali orang-orang di luar titik kontak utama.

53. Bagikan kesaksian iman dari dalam perusahaan.

54. Mintalah permohonan doa mereka.

55. Kirimkan pendeta ketika krisis muncul.

56. Hadiahkan Alkitab atau Injil Yohanes bermerek dalam pengiriman produk atau layanan.

57. Kenali vendor untuk layanan luar biasa.

58. Mengoptimalkan operasi di mana bisnis berdampak negative

Tempat kerja

60. Memutar konten musik atau video Kristiani di lobi dan area umum.

61. Membuat ruangan khusus untuk doa dan sesi konseling pribadi, dilengkapi dengan materi pendukung.

62. Simpan buku foto dengan testimoni misi perusahaan di area resepsi tamu.

63. Buka dan/atau tutup pertemuan perusahaan dengan doa dan ucapan syukur.

64. Buat tampilan visual tentang cara perusahaan menjalankan misinya.

65. Peragakan Kitab Suci di dinding yang mendorong, mengilhami, dan mengungkapkan kasih.

66. Tawarkan sebuah kotak di mana orang dapat mengungkapkan keprihatinan, permintaan doa, dan gagasan perbaikan budaya.

67. Selenggarakan pertemuan sosial virtual bagi karyawan jarak jauh untuk terhubung dengan tim.

68. Ambil/selenggarakan Perjamun Kudus / komuni bersama.

69. Streaming atau hadiri konferensi sebagai tim (mis., C12 CURRENT atau Global Leadership Summit).

70. Bentuk komite pelayanan, misi, belas kasih, atau kasih sayang yang terdiri dari beragam karyawan untuk mengevaluasi, memilih, dan memantau proyek pelayanan di dalam dan di luar perusahaan.

71. Bangun lantai yang landai dan pastikan aksesibilitas untuk semua pengunjung.

Masyarakat

72. Mengorganisir sebuah komite untuk menilai dan mengkoordinasikan kesempatan untuk melayani kebutuhan masyarakat.

73. Selenggarakan makan siang dengan organisasi yang berbagi gedung kantor Anda.

74. Pesan makanan ekstra untuk pantri makanan lokal saat melayani acara kerja.

75. Bangun hubungan dengan orang-orang yang melayani tim Anda secara rutin (misalnya, barista).

76. Pekerjakan dari kelompok orang yang sering diabaikan (misalnya, kurang beruntung, pernah dipenjara).

77. Membuka ruang kantor untuk misionaris keliling.

78. Berbagi sumber daya atau infrastruktur dengan gereja lokal (misalnya, studio).

79. Tawarkan cuti sukarela berbayar (VTO).

80. Selenggarakan acara Hari Bos dan bagikan sebagian dari kesaksian Anda.

81. Selenggarakan acara akhir tahun untuk merayakan dampak pelayanan tahunan.

82. Izinkan karyawan untuk memilih pelayanan mana yang akan didukung melalui pemberian perusahaan.

83. Mengadakan penggalangan donasi untuk organisasi lokal (misalnya, penggalangan bayi untuk pusat kehamilan lokal).

84. Bagikan konten C12 yang relevan dengan pemimpin bisnis lainnya.

85. Bergabung dengan bisnis lokal lainnya untuk menyelenggarakan jamuan penghargaan bagi pelayanan lokal.

86. Sumbangkan komputer atau peralatan untuk program lokal setelah sekolah.

87. Tawarkan kesempatan magang dan pengembangan yang berarti kepada mahasiswa.

88. Mensponsori seorang misionaris, baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

89. Mensponsori anak-anak kurang mampu untuk setiap pelanggan atau kontrak yang dimenangkan (misalnya, LEMSAKTI http://www.lemsakti.net , Compassion atau World Vision).

90. Mensponsori tim atletik remaja dengan seragam dan pembinaan yang mempromosikan nilai-nilai Kristiani.

91. Berikan keranjang/kartu hadiah kepada keluarga yang membutuhkan saat Thanksgiving atau Natal.

92. Izinkan organisasi atau badan amal untuk menggunakan bisnis sebagai tempat pengumpulan.

93. Berikan donasi ke organisasi nirlaba melalui LEMSAKTI atas nama karyawan untuk ulang tahunnya.

94. Mensponsori hadiah penghargaan kepada responden pertama lokal, menerima nominasi dari komunitas dan mengizinkan karyawan untuk memilih penerima.

95. Selenggarakan acara adopsi/pengumpulan makanan hewan peliharaan di lokasi bekerja sama dengan penampungan hewan setempat.

96. Sumbangkan tas kenyamanan ke EMT (SAR) lokal atau penyelamatan kebakaran untuk anak-anak yang terlibat dalam kecelakaan.

97. Melayani di acara persekutuan penjara.

98. Sampaikan nilai-nilai dalam materi pemasaran (misalnya, situs web perusahaan atau media sosial).

99. Identifikasi Tuhan sebagai Pemilik bisnis dan diri Anda sendiri sebagai pelayan di tanda tangan email atau profil LinkedIn Anda.

100. Bagikan konten Bisnis sebagai Ministri / Kementerian di LinkedIn.

101. Bagikan tentang peluang untuk mendukung inisiatif pelayanan di media sosial.

102. Buat video inspiratif yang menggambarkan bagaimana tim Anda memengaruhi komunitas.

103. Menugaskan para pemimpin fungsional untuk membuat rencana strategis dengan tim mereka untuk mewujudkan nilai-nilai inti perusahaan.

104. Persiapkan cara injili yang menarik untuk menjawab pertanyaan, “Apa pekerjaan Anda?”

105. Mengklarifikasi misi, visi, dan nilai-nilai perusahaan dalam materi rekrutmennya.

Diterbitkan oleh WEABCID

Pelayanan holistik berbasis bisnis sebagai ministri. WEABCID, World Evangelical Alliance Business Coalition Indonesia, dipimpin oleh National Coordinator Rev. Dr. Mahli Sembiring, MSi, CPA, BKP. Koalisi Bisnis WEA adalah departemen bisnis Aliansi Injili Dunia dan berfungsi sebagai pusat informasi & sumber daya yang menyediakan kepemimpinan strategis dan pemikiran bagi para pemimpin bisnis, pelayanan, dan gereja. World Evangelical Alliance adalah organisasi internasional terbesar dari gereja dan pelayanan evangelis dan memberikan identitas, suara, dan platform di seluruh dunia kepada lebih dari 600 juta orang Kristen di 129 negara.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: