GEREJA MULA-MULA

SUATU PANDANGAN TENTANG GEREJA AWAL

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa Alkitab tidak memberi tahu kita seperti apa rupa Yesus? Semua gambaran kita tentang Yesus hanyalah gagasan seniman tentang bagaimana Dia terlihat. Representasi pertama Kristus pada catatan sebenarnya adalah grafiti yang mengejek di dinding rumah di Bukit Palatine di Roma. Itu menggambarkan tubuh seorang pria yang disalibkan tetapi dengan kepala keledai. Tulisan itu berbunyi: “Alexamenos memuja tuhannya.”

Dari zaman Nero (64 A.D.) hingga pertobatan Kaisar Constantine dan Edict of Milan (313 A.D.), di mana agama Kristen dilegalkan, agama Kristen secara resmi dianggap sebagai religio prava, sebuah agama jahat atau bejat.

Akar Yahudi Kristen

Kekristenan dimulai sebagai gerakan dalam Yudaisme. Banyak proklamasi Injil yang paling awal terjadi di sinagoge. Orang-orang Kristen tidak memihak orang Yahudi dalam pemberontakan mereka melawan Roma dimulai pada tahun 66 M. Pada akhir abad pertama gereja sebagian besar telah terpisah dari sinagoge.

Ketika “Gereja” Bukan Bangunan

Orang-orang percaya mula-mula ini tidak memiliki gedung gereja untuk bertemu. Mereka kebanyakan bertemu di rumah-rumah. Bangunan gereja pertama tidak mulai muncul sampai awal 200-an.

Debat tapi bukan denominasi

Gereja mula-mula tidak memiliki denominasi seperti yang kita pikirkan sekarang. Tapi itu tidak berarti mereka tidak memiliki perselisihan yang serius dalam ajaran. Mereka terlibat perselisihan. Mereka tidak menemukan ini mengejutkan. Mereka merasa berhadapan dengan masalah kebenaran dan kesalahan pamungkas. Masalah yang harus ditangani dengan sangat serius bahkan ketika itu berarti mengalami pertikaian.

Dirobek oleh anjing, dipaku di salib …

Orang-orang Kristen mula-mula adalah target penganiayaan yang diulang-ulang. Mereka mengalami beberapa kekejaman yang tak terkatakan. Sebagai contoh, kaisar Nero menyalahkan orang-orang Kristen atas kebakaran hebat yang menghancurkan 10 dari 14 bangsal kota di Roma pada 64 Masehi, kebakaran yang diperintahkan Nero sendiri. Sejarawan Tacitus, bukan seorang Kristen, mengatakan bahwa Nero membuat orang-orang percaya “disobek oleh anjing, dipaku untuk disalibkan, … bahkan digunakan sebagai obor manusia untuk menerangi kebunnya di malam hari.”

Tetapi orang-orang Kristen tidak berada di bawah penganiayaan di mana-mana dan sepanjang waktu. Penganiayaan bersifat sporadis, dengan interval damai di antaranya. Mereka bervariasi dalam intensitas mereka dan sebagian besar terlokalisasi.

Ada dua penganiayaan besar-besaran di seluruh kekaisaran yang dimaksudkan untuk benar-benar menghancurkan gereja. Yang pertama, di bawah kaisar Decius, dimulai pada bulan Desember, 249. Setiap orang di kekaisaran harus mendapatkan sertifikat dari seorang pejabat pemerintah yang memverifikasi bahwa ia telah mempersembahkan kurban kepada para dewa.  Suatu tindakan yang tidak bisa dilakukan oleh kebanyakan orang Kristen dengan hati nurani yang baik.

Yang kedua, disebut “Penganiayaan Hebat,” dimulai pada 23 Februari 303, di bawah Kaisar Diokletianus. Galerius, orang kedua di kekaisaran, berada di belakang kebijakan penganiayaan ini. Dia melanjutkannya setelah kematian Diokletianus. Selama delapan tahun yang panjang, dekrit resmi memerintahkan orang Kristen keluar dari jabatan publik, kitab suci disita, bangunan gereja dihancurkan, para pemimpin ditangkap, dan pengorbanan pagan diperlukan. Semua metode penyiksaan yang andal digunakan tanpa ampun. Diterkam dan dimangsa binatang buas, membakar, menikam, penyaliban, rajam.

Tetapi semua penyiksaan dan tindakan brutal ini tidak berhasil. Penetrasi iman di seluruh kekaisaran begitu luas sehingga gereja tidak dapat diintimidasi atau dihancurkan. Pada 311, Galerius yang sama, tak lama sebelum kematiannya, lemah dan sakit, mengeluarkan “dekrit toleransi”. Ini termasuk pernyataan bahwa adalah tugas orang Kristen “untuk berdoa kepada Tuhan mereka demi kebaikan kita.”

Baptisan

Penulis Kristen Hippolytus, yang menulis sekitar 200 M, menggambarkan baptisan di Roma. Calon melepas pakaian mereka, dibaptis tiga kali setelah meninggalkan Setan dan menegaskan ajaran dasar iman, dan mengenakan pakaian baru. Kemudian mereka bergabung dengan sisa gereja dalam Perjamuan Tuhan.

Baptisan tidak dilakukan dengan enteng. Yang pertama melewati periode persiapan yang luas sebagai “katekumen”. Ini berlangsung selama tiga tahun, melibatkan pengawasan ketat terhadap perilaku katekumen. Gereja hanya akan mengakui mereka yang terbukti tulus dalam mencari kehidupan yang sama sekali baru dalam komunitas Kristen.

Budak dipromosikan!

Orang-orang Kristen menarik anggota ke dalam persekutuan mereka dari setiap tingkatan dan ras, penghinaan terhadap orang-orang Romawi yang sadar kelas. Seorang mantan budak yang pernah bekerja di tambang, kemudian secara nyata menjadi uskup Roma – Callistus pada tahun 217.

Penyalahgunaan Injil Untuk Uang

Menyalahgunakan Injil untuk keuntungan finansial sama sekali bukan penemuan penjaja agama abad ke-20. Salah satu dokumen Kristen paling awal setelah Perjanjian Baru, The Didache, semacam manual tentang praktik gereja, memperingatkan tentang pengkhotbah keliling yang datang dan meminta uang. Satirist Lucian pada abad kedua mencela orang-orang Kristen karena begitu mudah menerima para penipu, sering memberi mereka uang. Lucian mencatat kasus terkenal filsuf Peregrinus, yang menarik pengikut setia di antara orang-orang Kristen (dan banyak uang) sebelum dia ketahuan. Insting pemain sandiwara Peregrinus mencapai klimaksnya ketika dia meninggal dengan mengkremasi dirinya di depan umum pada penutupan Olimpiade pada 165.

Tiga perempat non-putih

Peneliti David Barrett melaporkan bahwa pada tahun 300, atau sembilan generasi setelah Kristus, dunia dihuni oleh 10,4% Kristen dengan 66,4% orang percaya yang bukan kulit putih. Tulisan suci telah diterjemahkan ke dalam sepuluh bahasa. Lebih dari 410.000, mewakili satu dari setiap 200 orang percaya sejak zaman Kristus, telah memberikan hidup mereka sebagai martir bagi iman.

Diterbitkan oleh WEABCID

Pelayanan holistik berbasis bisnis sebagai misi

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: