PENGECEKAN KENYATAAN TUKEM GEREJA ANDA

PENGECEKAN KENYATAAN TUKEM GEREJA ANDA

Pencuri datang untuk mencuri, membunuh dan membinasakan. Tetapi Aku datang supaya manusia mempunyai hidup bahkan mempunyai hidup yang berlimpah-limpah. Yohanes 10: 10

Apakah Anda hidup untuk apa yang layak bagi kematian Yesus? ~ Oscar Muriu

Saya berasumsi bahwa Anda membaca tulisan ini karena Anda bersemangat melihat Kerajaan Allah tumbuh dan berkembang, dan berkomitmen untuk menjadi Pengganda Level 5. Membuat perubahan yang mengubah hidup dan gereja seperti itu tidaklah mudah. Ini mengharuskan kita untuk menghadapi beberapa kenyataan serius dan menghadapi bagaimana kita mendefinisikan kesuksesan. Kemudian melihat bagaimana definisi itu mengendalikan kartu skor kita saat ini.

Biarkan tulisan ini menjadi semacam penilaian diri untuk membantu Anda merenungkan fondasi gereja Anda.

Apakah ini sebuah fondasi yang selaras untuk menghasilkan murid dan penggandaan?

Apakah Anda dibentuk untuk menghasilkan orang-orang yang bertobat dan budaya Kristen? Penyesuaian apa yang dibutuhkan?

Pencarian Untuk ‘Gereja Yang Mengalikan Secara Radikal’

Sangat mudah untuk menemukan gereja yang sangat sukses melakukan semua hal yang benar untuk pertumbuhan tambahan. Jauh lebih sulit untuk menemukan gereja-gereja yang berkembang secara radikal seperti Kapel Harapan Ralph Moore yang mengalami dan memicu pertumbuhan multiplikasi. Saat ini, lebih dari 2.300 gereja dapat menelusuri akarnya sampai ke tujuh gereja yang dimulai oleh Ralph pada tahun 1970-an. Perkalian radikal itu! Jauh lebih penting daripada angka saat ini adalah kenyataan bahwa 2.300 gereja ini memiliki penggandaan yang begitu dalam tertanam dalam DNA mereka sehingga gereja-gereja tambahan yang dihasilkan – yang akan dimulai selama 10 tahun ke depan – kemungkinan akan mengejutkan pelipatgandaannya.

Mari kita mendefinisikan “penggandaan secara radikal” dengan cara yang sangat berbeda dan begitu agresif — dibandingkan dengan paradigma dan ukuran keberhasilan kita saat ini. Hanya sedikit orang yang akan berdebat apakah itu penambahan atau penggandaan. Buah dari gereja-gereja ini adalah kesaksian yang sedemikian rupa sehingga jemaat-jemaat ini berkembang secara radikal tanpa membutuhkan definisi.

Beberapa tahun yang lalu, tim Eksponensial berangkat untuk mengidentifikasi sepuluh gereja yang berlipat ganda secara radikal di AS. Hasilnya hanya sepuluh yang dapat disoroti dan dipelajari. Dengan lebih dari 350.000 gereja di Amerika Serikat, sepuluh mewakili hanya 0,003 persen gereja. Menghabiskan waktu berbulan-bulan mencari dan bertanya, tetapi tidak dapat menemukan sepuluh. Tidak dapat menemukan bahkan tiga gereja di level 5.

Ada yang tidak beres. Jika Gereja dibuat untuk berkembang biak, mengapa kita tidak melihatnya terjadi?

Dengan sebagian besar setiap masalah datang janji peluang dan perubahan. Sebagai seorang pemimpin, Anda diposisikan dengan sempurna, di tengah semua perjuangan dan ketegangan Anda, untuk menjadi pembuat perubahan dan Pengganda. Itu mungkin terdengar kontra-intuitif, tetapi itu benar. Perubahan itu dimulai dengan merangkul cara berpikir baru. Memindahkan jarum dari kurang dari 4 persen dari gereja-gereja A.S. yang pernah direproduksi ke lebih dari 10 persen akan membutuhkan gelombang pemimpin generasi berikutnya seperti Anda yang akan melihat melampaui langkah-langkah pertumbuhan penambahan yang berlaku dan mengadopsi kartu skor baru dari pertumbuhan multiplikasi.

Anda menciptakan dan menumbuhkan budaya di gereja Anda. Tidak ada yang bisa menghentikannya. Sama seperti matahari terbit dan terbenam setiap hari. Nilai-nilai inti dan keyakinan Anda selalu ada. Mengubah pemikiran Anda menjadi tindakan yang secara fungsional membentuk budaya unik gereja Anda. Bagaimana Anda menghadapi dan bermanuver melalui ketegangan yang Anda alami mungkin merupakan berkat paling signifikan yang Anda miliki dalam membentuk budaya dan DNA gereja Anda.

Seperti kemudi kecil di kapal besar yang mengarahkan jalur kapal, pengelolaan budaya / DNA di gereja Anda mungkin merupakan peran paling mendalam yang Anda mainkan sebagai pemimpinnya. Sayangnya, mengubah budaya yang ada tidak semudah hanya menyesuaikan kemudi. Proses membangun budaya multiplikasi yang sehat dimulai dengan pemimpin yang berani jujur ​​tentang kartu skor mereka saat ini.

Keadaan Saat Ini

Dalam buku Menjadi Gereja Pengganda Level 5, Eksponensial menguraikan lima level penggandaan berbeda untuk membantu para pemimpin gereja menentukan di mana mereka berada dan ke mana mereka ingin pergi. Pada akhirnya, level multiplikasi ini membantu menjawab pertanyaan, “Di mana kita sekarang, dan bagaimana kita bisa tahu jika kita berada di jalur yang benar?”

Ketika para pemimpin memahami langkah selanjutnya untuk diambil, itu memungkinkan gerakan penggandaan tidak hanya menjadi tujuan tetapi juga tujuan yang dapat dicapai dan, pada titik tertentu, tujuan yang diwujudkan.

Di bawah ini, ada lima level atau budaya multiplikasi. Baca deskripsinya. Ini akan membantu Anda mengidentifikasi level multiplikasi gereja Anda saat ini dan untuk membedakan budaya yang Anda cita-citakan di masa depan.

Level 1: Berkurang

Sekitar 80 persen gereja di AS berkurang (jumlah hadir berkurang) atau telah meningkat. Statistik 80 persen ini memberi tahu kita bahwa sebagian besar gereja di Amerika Serikat ada dalam budaya bertahan hidup yang ditandai oleh pemikiran kelangkaan. Gereja-gereja ini hidup dalam budaya yang hanya menyulitkan mereka untuk berpikir tentang multiplikasi.

Biasanya, pemimpin Level 1 hidup dengan ketegangan keuangan yang menghasilkan pola pikir kelangkaan. Membentuk budaya mereka dan bagaimana mereka mendekati pelayanan. Gereja-gereja ini berjuang untuk membayar seorang pendeta penuh waktu. Berusaha keras untuk mampu mendapatkan fasilitas mereka sendiri. Untuk para pemimpin gereja Level 1, perencanaan tidak terlihat terlalu jauh dari apa yang perlu dilakukan untuk beberapa minggu ke depan.

Pendeta senior bekerja keras untuk mengimbangi semuanya. Daftar pekerjaan yang lengkap tidak meninggalkan banyak waktu untuk mengembangkan para pemimpin. Gereja bergantung pada pertemuan akhir pekan untuk kelayakan finansial. Jadi tidak mengherankan bahwa layanan akhir pekan menjadi titik fokus.

Sementara mungkin ada pembicaraan tentang pertumbuhan, sebagian besar energi dihabiskan untuk memenuhi kebutuhan orang-orang dan menjalankan layanan hari Minggu. Percakapan paling strategis dan visi tentang masa depan berakhir dengan, “Kami akan [mengisi kekosongan] suatu hari nanti ketika kita mampu membelinya.” Sayangnya, hari yang sulit itu jarang datang untuk sebagian besar gereja dan pemimpin Level 1.

Level 2: Buntu, Bertahan

Pemimpin Level 2 ada di gereja-gereja yang selamat dan mungkin bertumbuh. Tetapi pola pikir para pemimpin ini terletak pada kondisi ketegangan antara kelangkaan dan pertumbuhan. Mereka memiliki pertumbuhan dalam pandangan mereka dengan Level 3 di puncak, tetapi pemikiran kelangkaan mereka menghambat pertumbuhan dan multiplikasi.

Fokus dan aspirasi mereka berpusat pada pertumbuhan dan penambahan. Karakterisasi utama mereka adalah, “ketegangan, kelangkaan, kelangsungan hidup, dan pertumbuhan.” Gereja-gereja Level 2 sering dilanda tirani. “Sekarang kita sudah stabil secara finansial dan memegang milik kita sendiri, apakah kita mengeluarkan uang membayar staf atau fasilitas permanen?”

Kurangnya visi dan nilai-nilai untuk perkalian, prioritas untuk benar-benar melepaskan sumber daya untuk berkembang biak tidak sesuai dengan penghargaan yang dirasakan di atas Level 3.

Level 3: Menambahkan, Bertumbuh

Sekitar 15 hingga 20 persen gereja yang mendapati diri mereka di Level 3 tumbuh dengan penambahan, bukan multiplikasi.

Pemimpin Level 3 memprioritaskan pertumbuhan dan melihat peningkatan kehadiran. Banyak gereja Level 3 sering berfokus secara eksternal. Membuat dampak di komunitas mereka. Banyak yang telah menambahkan tempat multisite. Sebagian besar gereja terbesar dan pertumbuhan tercepat yang membuat “daftar iri” di dunia sekarang ini sebenarnya adalah gereja Level 3.

Para pemimpin mereka adalah penakluk dengan catatan menunjukkan mengambil gunung berikutnya. Mereka terbiasa menemukan dan memecahkan masalah yang membatasi pertumbuhan. Meskipun para pemimpin ini tidak ingin secara mendasar tentang angka-angka itu, mereka juga tahu bahwa angka itu penting. Penghasilan berbanding lurus dengan jumlah yang hadir. Jumlah relawan yang dibutuhkan meningkat seiring meningkatnya jumlah kehadiran.

Level 4: Reproduksi

Sekitar 4 persen dari gereja-gereja A.S. mereproduksi secara terprogram sebagai bagian dari pertumbuhan mereka.

Pemimpin level 4 merasakan bahwa ada sesuatu yang lebih dari pertumbuhan kehadiran. Mereka  tertarik ke masa depan yang lebih banyak tentang penanaman kebun baru daripada menempatkan lebih banyak pohon di kebun mereka.

Sementara mereka mungkin bercita-cita untuk pindah ke Level 5 dan mungkin membuat kemajuan, terlalu sering ketegangan dan kekuatan menarik mereka kembali ke Level 3. Ketegangan ini membatasi kemampuan mereka untuk bergerak lebih penuh ke Level 5.

Gereja-gereja Level 4 sama bersemangatnya dengan sistem pengembangan kepemimpinan yang dengan sengaja menghasilkan para pemimpin yang “pergi.” Mereka akan memproduksi sistem yang mengembangkan para pemimpin untuk bertahan. Mereka melahirkan dan memiliki nilai multiplikasi yang kuat. Mereka mampu menerapkan perilaku dan praktik yang konsisten dengan gereja Level 5.

Level 5: Mengalikan

Saat ini diwakili oleh kurang dari 0,005 persen gereja di AS.

Angka-angka tidak berbohong. Sangat sedikit gereja A.S. yang mengalami budaya multiplikasi. Pengganda Level 5 mengejar penanaman gereja sebagai bagian normal dan teratur dari keberadaan mereka. Mereka terus mengembangkan dan mengirim orang untuk menanam.

Para pemimpin ini menanamkan ratusan gereja. Mengirim ribuan orang untuk menjadi bagian dari tim-tim yang merencanakan gereja seumur hidup mereka. Kartu skor mereka lebih tentang “siapa dan berapa banyak yang telah dikirim” daripada “berapa banyak yang telah diakumulasikan/dikumpulkan hadir di gereja lokal.”

Pemimpin Level 5 melihat mereka sebagai Gereja melalui lensa Kerajaan Allah. Beban mereka lebih untuk kapasitas Kerajaan daripada kapasitas gereja lokal. Gereja-gereja langka ini mengembangkan DNA yang sangat berpusat pada multiplikasi sehingga mereka harus berusaha untuk tidak memperbanyak.

Gereja-gereja dengan budaya multiplikasi telah terbebas dari belenggu pemikiran penambahan Level 3. Mereka telah menerapkan praktik-praktik yang menutup celah antara perilaku dan aspirasi multiplikasi. Mereka adalah para pemimpin yang berani yang lebih terbebani dengan membangun kapasitas Kerajaan Allah daripada kapasitas Kerajaan sendiri yaitu gereja local mereka. Mereka adalah Pengganda Level 5.

Kecanduan Penambahan

Berdasarkan temuan dari studi State of Church Planting Church of Leadership Network, memberi pemeriksaan realitas yang vital: “Meskipun ada peningkatan minat dalam penanaman gereja. Berusaha, belum ada gerakan penanaman gereja yang terdokumentasi, yang melibatkan penggandaan cepat gereja daripada penambahan sederhana gereja.” Artinya penanaman gereja masih secara tradisional bukan teknologi massif. (bandingkan bertani memakai cangkul dengan traktor raksasa).

Pengejaran pertumbuhan ini sebagai “kecanduan.”

“Gagasan ‘gereja viral’ kami adalah tentang jatuh cinta dengan multiplikasi”, “dan meninggalkan apa yang tampaknya menjadi kecanduan tambahan.”

Sebagai seorang pemimpin, apakah Anda kecanduan pertumbuhan tambahan?

Berpikir keras sebelum Anda menjawab.

Apa yang diungkapkan kartu skor Anda saat ini tentang motif Anda? Pertanyaan ini mungkin satu-satunya pertanyaan terpenting yang Anda tanyakan. Motif kita cenderung menentukan prioritas, perilaku kita dan akhirnya, hasil kita.

Pada level tertinggi, apakah Anda didorong oleh penambahan, reproduksi, atau penggandaan? Apakah Anda puas menjadi gereja Level 3 terbaik yang Anda bisa, bertumbuh sebesar mungkin dan menjangkau sebanyak mungkin orang?

Apakah Anda ingin pindah ke Level 4 dan 5 yang membutuhkan kartu skor baru?

Intinya adalah bahwa kita sedang menghadapi wabah nafsu tambahan.

Kami telah menentukan ukuran keberhasilan di Gereja AS berdasarkan scorecard Level 3 versus Level 5.

Definisi kesuksesan kita jarang melampaui pertumbuhan penambahan. Ini penting karena kita umumnya mendapatkan apa yang kita tuju. Jika semua gereja dan pemimpin teladan kita berada di Level 3, maka standar kesuksesan kita sebenarnya membatasi potensi misi kita. Kita perlu berpikir jauh lebih besar dan meraih lebih tinggi.

Kita berhadapan langsung dengan kebenaran bahwa kartu skor fokus tambahan menahan kita untuk menjadi pemimpin yang melipatgandakan murid yang lahir baru dalam komunitas iman. Kartu skor saat ini menghalangi gereja menjadi Pengganda Level 5.

Terlepas dari level yang Anda temukan saat ini, yang penting adalah untuk mempertimbangkan:  

  1. di mana Anda berada,
  2. ke mana Anda ingin pergi, dan
  3. apa yang perlu Anda ubah hari ini untuk menggerakkan diri Anda ke arah yang benar.

Sebagian dari perubahan itu akan mengharuskan Anda untuk secara jujur ​​menguji fondasi gereja Anda.

Apakah Yesus benar-benar fondasi?

Sudahkah Anda membangun gereja di atas hal-hal lain?

Dalam bab-bab yang akan datang, kita akan melihat mengapa pondasi kita sangat penting untuk membuat kartu skor yang membuat kita menjadi Pengganda Level 5.

Menempatkannya dalam Praktek

  • Mengapa Anda dan tim Anda merespons dan terlibat dalam percakapan multiplikasi sekarang?
  • Bagaimana Anda mengukur pertumbuhan di gereja Anda?
  • Bagaimana Anda mengukur kesehatan gereja Anda?
  • Jika Anda menulis sejarah gereja Anda sebagai sebuah cerita, akan seperti apa pasal-pasal utama?
  • Siapa yang akan jadi pahlawan?
  • Dengan cara spesifik apa waktu dan sumber daya keuangan yang diperlukan untuk mengatasi hambatan pertumbuhan di gereja Anda bersaing dengan kegiatan multiplikasi?
  • Dengan cara apa mereka bisa saling melengkapi?
  • Mengapa suatu kenyataan sangat penting untuk menggantikan kegiatan penambahan-fokus yang tidak sehat dengan kegiatan dan nilai-nilai multiplikasi?

Diterbitkan oleh WEABCID

Pelayanan holistik berbasis bisnis sebagai misi

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: