5 KUNCI TUKEM GEREJA LUAR BIASA

5 KUNCI TUMBUH KEMBANG GEREJA LUAR BIASA

Kisah Para Rasul 1 dan 2 memberi tahu kita bahwa Gereja mula-mula berubah dari 120 orang percaya menjadi 3.120 orang percaya dalam semalam. Tapi itu belum semuanya. Kisah Para Rasul 2:47 memberi tahu kita bahwa “setiap hari Tuhan menambahkan kepada kelompok mereka orang-orang yang diselamatkan.” Jumlah orang Kristen bertambah setiap hari! Dan Kisah 4: 4 mengatakan bahwa banyak orang yang mendengar pesan para murid percaya akan hal itu, dan jumlah orang percaya berjumlah sekitar 5.000 pria, tidak termasuk wanita dan anak-anak.

Jadi, berapa banyak orang yang sebenarnya kita bicarakan di sini? Perkiraan konservatif pada titik ini menempatkan jumlah orang percaya sekitar 20.000. Pada tahun pertama setelah kematian Kristus, jumlah orang percaya bertumbuh dari 120 menjadi 120.000.

Tidak hanya gila, menjadi besar, tumbuh kembang (tukem) yang sangat besar mungkin terjadi, itu juga alkitabiah. Seperti gereja awal Kisah Para Rasul, gereja Anda juga bisa. Jika tumbuh kembang adalah bagian dari visi Anda dan orang-orang Anda, gereja Anda dapat menjadi besar dengan lima kunci ini yang kami temukan dalam riset kami tentang tumbuh kembang gereja dan orang-orang.

Contohnya, Bil Cornelius telah memimpin Bay Area Fellowship di Corpus Christi, Texas. Hari ini, mereka 4.000 orang kuat dan mereka fokus pada tujuan menanam 10 gereja setahun selama 10 tahun ke depan (10×10=100×500=50.000). Bill Easum, professional pelayanan,  memiliki 35 tahun dalam pelayanan pastoral dan sekarang menjadi salah satu suara khas dalam pertumbuhan gereja, memberi jasa konsultasi kepada gereja-gereja di seluruh negeri. Anda juga memiliki konsultan tumbuh kembang gereja di Indonesia, silahkan hubungi melalui www.churchgrowdecelop.business situs ini, klik beranda.

Inilah Kunci Sukses yang kami temukan. Di sini kami bagi untuk Anda:

KUNCI SUKSES # 1: DAPATKAN VISI GANDA.

Orang-orang mengembangkan kebiasaan yang diperlukan untuk menciptakan masa depan yang mereka inginkan. Cara lain untuk mengatakan ini: Anda mendapatkan apa yang Anda harapkan dan yakini akan terjadi. Amsal 23: 7a Karena seperti yang dia pikirkan di dalam hatinya, demikian pula dia:

Namun, kebanyakan orang tidak percaya ini. Tetapi kami telah pelajari bahwa sebagian besar masa depan Anda adalah apa yang Anda bayangkan. Jadi mungkin yang Anda butuhkan adalah gambaran masa depan yang lebih besar.

Latih diri Anda untuk membayangkan gereja Anda dua kali ukurannya saat ini dan hidup dalam gambar itu. Itu akan membantu Anda menilai bagaimana Anda saat ini menghabiskan waktu Anda dan bagaimana Anda harus menghabiskannya. Anda akan segera menyadari bahwa Anda tidak dapat terus melakukan beberapa hal yang Anda lakukan dan bertahan hidup secara pribadi. Tanyakan kepada diri sendiri: Apa yang harus saya hentikan sekarang, dan apa yang harus saya mulai lakukan? Kalau Anda bingung saatnya bergabung dengan CGD, klik KOHLET atau Church Multiply.

KUNCI SUKSES # 2: MEMINTA DAN MEMPERSIAPKAN.

Kapan terakhir kali Anda menantang gereja Anda untuk berdoa agar tujuan Anda tercapai:  melipatgandakan gereja Anda (2x=bertumbuh 100%) jumlah orang yang menemukan Kristus dan beribadah bersama Anda setiap hari Minggu?

Mintalah mereka (anggota gereja Anda) untuk berdoa secara khusus untuk orang yang mereka kenal yang membutuhkan Tuhan. Tapi ini masalahnya – Anda tidak bisa meminta orang-orang Anda untuk berdoa jika Anda tidak berdoa. Mulailah tantang diri Anda sendiri.

Suatu malam, Bil C. meminta gerejanya, Bay Area, untuk berkomitmen berdoa bagi tukem gereja mereka 10 jam sebulan. Kemudian Bill C. mengatakan kepada anggotanya jika mereka berdoa bulan itu 10 jam, dia akan berkomitmen untuk berdoa 100 jam. Ratusan orang mendaftar untuk berdoa. Gereja mereka meledak sekali lagi.

Kita tidak dapat mengabaikan prinsip doa: Ketika kita berdoa dengan tekun, kita mendapatkan hasil yang besar.

Tapi jangan berdoa untuk hujan tanpa terlebih dahulu membuka payung. Seringkali, kita berdoa agar Tuhan melakukan sesuatu; namun, apakah kita bersiap untuk itu terjadi? Tidak ada gunanya meminta Tuhan menggandakan kehadiran orang di Gereja Anda, jika Anda tidak mengharapkan dan mempersiapkan arus masuk orang.

Kami terus-menerus mendengar pendeta mengatakan (sebenarnya mereka mengeluh, bersungut-sungut) bahwa mereka membutuhkan lebih banyak sukarelawan dan pelayan tetapi tidak dapat menemukannya.

Tanggapan kami atas pertanyaan/sungut-sungut ini:

Jika 50 orang mengetuk pintu Anda dan berkata, “Saya ingin bekerja dalam pelayanan kaum muda atau pelayanan anak-anak,” apakah Anda siap untuk melibatkan mereka saat itu?

Atau, apakah Anda mau untuk merespons, “Bisakah saya menghubungi Anda dalam seminggu?”

Jika Anda tidak siap untuk orang-orang datang, mengapa Anda meminta Tuhan untuk membawa mereka ke gereja Anda?

Pikirkan tentang bidang-bidang khusus ini dan evaluasi jika gereja Anda siap dan siap:

  1. Ruang Ibadah. Apakah Anda memiliki cukup tempat duduk dan ruang anak-anak untuk mengakomodasi gereja Anda dua kali lipat?
  2. Parkir. Apakah Anda memiliki ruang parkir yang cukup, dan waktu yang cukup, sukarelawan, dll., untuk memindah-mindahkan mobil di dan di luar properti Anda sebelum layanan berikutnya dimulai?
  3. Pelayan. Apakah Anda memiliki cukup sukarelawan pelayan untuk mengikuti pertumbuhan?
  4. Uang. Apakah Anda punya uang untuk mendukung layanan baru dan staf pendukung tambahan?
  5. Penampilan ruangan. Ketika Anda berjalan ke gedung Anda, apakah itu menyaingi kualitas mal populer atau tempat abad ke-21 yang ada dalam bisnis untuk menarik orang? Apakah suasana fasilitas Anda mengirim pesan yang tepat kepada tamu pertama kali? Apakah itu mengatakan “Tuhan bergerak hari ini” atau “Tuhan pindah ke sini 50 tahun yang lalu”? Ingat, Anda tidak memerlukan fasilitas baru atau mahal untuk mengomunikasikan pesan yang relevan, tetapi Anda harus memanfaatkan fasilitas yang Anda gunakan.
  6. Khotbah. Jika kebaktian Anda diisi dengan lebih banyak orang non-Kristen daripada orang Kristen, apakah khotbah Anda perlu diubah? Apakah diisi dengan orang Kristen? Apakah Anda meluangkan waktu untuk menjelaskan kisah Alkitab atau meringkas siapa rasul Paulus sebelum Anda mengutipnya? Kebanyakan pendeta berkhotbah seolah-olah semua orang di ruangan itu adalah seorang Kristen dan dibesarkan di gereja. Luangkan waktu untuk mengevaluasi pesan dan pengiriman Anda. Latih gereja Anda untuk menghargai bahwa Anda merancang khotbah Anda untuk orang-orang yang belum datang.
  7. Penampilan pribadi. Apakah penampilan Anda mengirim pesan non-verbal bahwa Anda sesuai saat ini (update) atau ketinggalan zaman? Jangan mengubah siapa Anda, tetapi tetaplah memperbarui diri Anda. Berpakaian konservatif, pedesaan atau perkotaan — apa pun — pastikan Anda cocok dengan siapa yang ingin Anda jangkau, sambil tetap setia pada Anda.

KUNCI SUKSES # 3: MEMBAWA BANYAK ORANG BARU.

Jika Anda menginginkan rumah penuh, tentukan tanggal dan ajak seluruh komunitas Anda ke gereja pada saat yang bersamaan. Adalah satu hal untuk membuat pengunjung datang sesekali. Tetapi kita berbicara tentang menjadi besar dan mengubah kota. Jika Tuhan memimpin Anda untuk melakukan sesuatu yang besar, jangan mengundang tiga atau empat orang; undang ribuan!

Galatia 6: 7 memberi tahu kita, “Kamu akan selalu menuai apa yang kamu tabur” —sebuah prinsip teruji waktu yang akan selalu benar. Jika Anda mengundang lima orang, jangan berharap ada yang muncul. Tetapi jika Anda mengundang 150.000 orang, ada kemungkinan Anda mengisi tempat itu! Fokuskan semua upaya Anda pada satu hari besar.

Contoh. Bill C. meluncurkan Bay Area tujuh tahun lalu, dan menjadi besar. Mereka telah bertemu dalam kelompok kecil di sebuah apartemen. Segera, mereka menambah ruang dan pindah ke balai pertemuan kecil. Momentum itu tumbuh dan begitu juga kegembiraan. Ketika grup mereka mencapai 25 orang, Bil C. mengajak teman-temannya, menghabiskan setiap sen yang mereka dapatkan dan meledakkan semuanya dalam satu akhir pekan. Mereka luncurkan. Mereka lakukan sebesar angka yang mereka inginkan.

Hari Minggu pertama, 236 orang muncul dan Bay Area Fellowship lahir. Seperti yang diharapkan, kehadiran minggu depan turun menjadi 150 orang. Tetapi dibandingkan dengan ukuran kelompok yang meluncurkan gereja, mereka berhasil.

Jadi bagaimana Anda mengundang banyak orang sekaligus?

  1. Dari mulut ke mulut.

Cara No. 1 untuk mengundang orang adalah dari mulut ke mulut. Rasio biaya dari mulut ke mulut sangat fenomenal: nol. Masuknya orang-orang terbanyak terjadi ketika teman Anda membawa teman mereka, yang membawa teman mereka dan seterusnya.

Itulah sebabnya beberapa gereja dapat bertumbuh seribu orang dalam ibadat dalam satu minggu. Sedangkan secara umum dibutuhkan waktu bertahun-tahun hanya untuk mendapatkan nomor yang sama pertama kali. Semakin besar sebuah gereja tumbuh, semakin penting kata “mulut ke mulut”.

  • Surat langsung.

Banyak gereja berulang kali menggunakan surat langsung dan sangat merekomendasikannya. Dibandingkan dengan metode komunikasi massa lainnya, surat langsung adalah cara yang murah dan efektif untuk menceritakan kisah Anda. Orang-orang harus mengeluarkannya dari kotak surat mereka dan membuangnya. Selama setengah detik, mereka melihatnya sebelum melemparkannya. Tapi mereka memang melihatnya!

Kekuatan sebenarnya dari surat langsung adalah ketika dibaca untuk ketiga atau keempat kalinya. Beriklan secara proporsional dengan cara Anda ingin tukem. Betapapun cepatnya Anda ingin tukem adalah seberapa banyak dan seberapa sering Anda harus beriklan. Waktu terbaik untuk menggunakan surat langsung adalah ketika Anda mengumumkan seri khotbah atau mengadakan acara khusus.

  • Televisi dan kabel.

Semakin besar gereja, iklan TV menjadi semakin penting. Iklan TV menciptakan dan memelihara citra gereja Anda. Gereja besar sering menggunakan TV. Riset menemukan bahwa 2% dari pengunjung tahunan mantan gereja datang sebagai akibat dari iklan TV, dan 95% dari mereka bergabung.

Iklan TV berbicara tentang menjalankan spot 30 detik beberapa kali selama periode waktu yang singkat. Jika Anda meminta orang yang berpengetahuan luas (pembeli media atau seseorang yang bekerja di TV kabel) untuk berbelanja dan menjadwalkan iklan ini, kemungkinan Anda akan mendapatkannya secara gratis. Jangan mencoba berbelanja sendiri untuk penempatan iklan. Anda tidak tahu pertanyaan untuk diajukan.

Harga untuk tempat iklan di TV kabel dan jaringan akan bervariasi di setiap wilayah. Tidak mungkin untuk memberi Anda angka untuk berapa banyak pengeluaran. Apa pun yang Anda lakukan, jangan sebarkan iklan Anda. Fokuskan pada beberapa hari sehingga orang melihat begitu banyak iklan Anda sehingga mereka heran jika Anda membeli stasiun TV!

  • Situs web.

Situs web gereja kebanyakan menarik bagi orang-orang Kristen muda yang berbelanja untuk sebuah gereja. Tidak mungkin banyak orang non-Kristen mencari dan melihat situs Web Anda. Namun demikian, situs web yang bagus dapat menutup kesepakatan. Sekarang mungkin bagi gereja mana pun untuk memiliki situs Web yang terlihat profesional dengan biaya yang sangat rendah. Anda dapat membeli template dan bertanya kepada seseorang di gereja Anda yang tahu sedikit tentang teks dan desain Web untuk mengelola situs.

  • Radio.

Hasil riset, media ini tidak banyak membantu. Jika Anda tidak menjalankan tempat selama waktu perjalanan, jangan lakukan radio. Tetapi di beberapa daerah, radio lebih masuk akal daripada TV karena perbedaan biaya per iklan. Manfaat sebenarnya adalah kemampuan untuk menargetkan segmen populasi yang Anda tidak bisa dengan TV. Misalnya, radio tidak bekerja dengan baik untuk layanan ibadat utama Keluarga Menengah, tetapi pelayanan mahasiswa di gereja telah menemukan itu sangat sukses.

  • Koran.

Tidak banyak stok di iklan surat kabar, terutama halaman gereja. Jika Anda harus menggunakan koran, posisikan iklan Anda di kolom pribadi, bagian hiburan atau halaman olahraga.

  • Kombinasi media.

Kombinasi beberapa tayangan di berbagai media membawa iklan Anda ke titik kritis. Kami merekomendasikan menggunakan campuran dari mulut ke mulut, surat langsung dan televisi kabel untuk menjangkau orang yang belum bergereja.

Anda boleh coba, tempatkan dua lembar surat langsung di setiap buletin ibadah / warta jemaat. Selalu cetak lebih banyak surat surat langsung daripada yang dibutuhkan untuk pengiriman surat yang sebenarnya. Di akhir setiap kebaktian, minta semua orang untuk memegang dua surat mereka.

Kemudian minta semua orang untuk berdoa: Ya Tuhan, maukah Engkau memberikan nama teman atau anggota keluarga di hati saya, supaya saya dapat memberikan surat yang di tangan kiri saya?

Beri tahu mereka bahwa ketika Tuhan memberi mereka nama, tulislah di surat.

Kemudian berdoa lagi — Tuhan, maukah Engkau memberi saya nama tetangga atau rekan kerja yang bisa saya berikan surat ini yang di tangan kanan saya?

Lagi, minta mereka menuliskan nama kedua.

Doa yang disengaja seperti ini membantu semua orang memahami bahwa Allah menempatkan orang-orang ini di hati mereka.

Kemudian perintahkan semua orang, dalam nama Kristus, untuk mengundang orang-orang ini dan membawa mereka ke gereja.

Pada minggu yang sama, kirimkan potongan surat langsung ke sebanyak mungkin rumah di daerah sekitar Gereja Anda. Dengan cara ini, orang-orang menerima surat dan juga didekati oleh teman-teman yang meminta mereka untuk datang dan mengikuti ibadah.

Juga jalankan sebanyak mungkin iklan TV.

Menggunakan strategi ini berarti bahwa sekarang orang telah menerima surat; mintalah seorang teman mengundang mereka ke gereja; dan melihat gereja di TV. Kemungkinan besar mereka akan mendatangi gereja Anda karena di mana pun mata mereka melihat, mereka bertemu dengan gereja Anda.

Tidakkah Anda pikir Anda mampu membayar semua ini? Lihatlah anggaran Anda. Berapa banyak uang yang Anda buang untuk hal-hal yang tidak pernah menghasilkan pertumbuhan?

Mengapa tidak mengalihkan uang itu untuk menyebabkan kegilaan makan di sekitar gereja Anda?

Riset telah menemukan bahwa sebagian besar gereja membuang uang untuk acara dan pelayanan yang tidak pernah menghasilkan lebih banyak orang menemukan Kristus. Misalnya, jika anggaran tahunan Anda di bawah Rp 100.000.000. Anda tidak perlu membayar seseorang untuk menangani uang itu. Atau apakah Anda memiliki beberapa staf pendukung yang dapat Anda lakukan tanpa membayar mereka untuk jangka waktu tertentu?

Pilihan lain: meminjam uang. Pada suatu waktu, gereja Anda mungkin meminjam uang untuk membangun. Bukankah keselamatan orang (orang yang datang ke gereja, juga memberi persembahan) lebih penting daripada bangunan, yang hanya Anda gunakan sekali seminggu?

Bagaimana dengan tabungan? Kami tahu — Anda menyimpannya untuk hari hujan. Bukankah bahtera itu baru saja melayang? Bukankah uang itu disia-siakan ketika itu bisa menceritakan kisah Anda kepada mereka yang perlu mendengar? Mereka yang mendengar juga membawa uang.

KUNCI SUKSES # 4: PERTAHANKAN SAHAM SINGA.

Untuk mempertahankan orang hari ini, dua hal harus terjadi:

Pertama, orang harus membentuk hubungan yang signifikan.

Kedua, mereka perlu tumbuh secara spiritual.

Kedua inilah yang harus terjadi.

Kelompok kecil berkembang biak. Setiap pendeta kelompok kecil yang tidak pernah berbicara tentang penggandaan tidak perlu menjadi pendeta kelompok kecil. Dapatkan sebanyak mungkin orang ke dalam kelompok-kelompok kecil, tetapi tetap fokus pada multiplikasi. Terlalu banyak gereja memandang kelompok-kelompok kecil terutama sebagai tempat bagi orang percaya di gereja untuk belajar atau berbagi. Riset tidak melihat mereka seperti itu.

Kelompok-kelompok kecil terutama melayani tiga tujuan:

  1. mereka adalah tempat pelatihan bagi para pemimpin masa depan gereja Anda;
  2. mereka adalah inkubator iman bagi orang-orang baru yang datang ke gereja; dan
  3. mereka adalah ketapel untuk mengirim orang-orang Kristen ke dunia untuk mengundang teman-teman mereka untuk menemukan tubuh Kristus.
  1. Panggil atau sapa setiap pengunjung.

Salah satu penemuan paling menakjubkan yang saya buat sebagai Konsultan Tumbuh Kembang Gereja adalah bahwa pendeta rata-rata di gereja yang sekarat jarang membuat panggilan pribadi kepada beberapa pengunjung yang ditarik gereja. Itu mengejutkan saya.

Contoh. Gembala Gereja Bukit Kolonial secara pribadi memanggil setiap pengunjung sampai gereja itu beribadah 500 orang. Gereja Bay Area menjalankan lebih dari 1.500 dalam ibadah sebelum menyerahkan panggilan pengunjung kepada orang lain. Setiap pendeta wajib memanggil setiap pengunjung pada hari Minggu.

Setiap penelitian yang kami temukan menunjukkan bahwa orang-orang jauh lebih mungkin untuk kembali ke gereja jika mereka dihubungi dalam waktu 48 jam setelah kunjungan mereka. Di Bukit Kolonial, para anggota, dalam perjalanan pulang dari gereja, membawa hadiah kepada setiap pengunjung pertama kali. Di gereja-gereja yang sedang bertumbuh, bukan hal yang aneh bagi pengunjung pertama kali menerima tiga atau empat kontak dengan gereja pada minggu pertama mereka, setelah mendaftarkan informasi kontak mereka.

  • Tambahkan layanan ibadah.

Tidak masalah berapa banyak layanan yang Anda miliki. Jika Anda mendekati 80% penuh di salah satu jam utama, saatnya untuk memulai layanan lain. Tiga layanan sekarang? Tambahkan yang keempat! Jika visi Anda cukup besar, Anda dapat menemukan cara untuk melakukannya.

Riset telah melihat bahwa tidak ada yang menumbuhkan gereja sebanyak menambahkan layanan ibadah yang berkualitas. Siapa yang menyangka bahwa Bay Area dapat menampung 4.000 orang di auditorium yang hanya dapat menampung 750 orang? (Caranya perbanyak jam ibadah: 5 x 750 = 3750, sisanya 250 : 5  = 50 orang di outflow). Hal pertama yang dilakukan ketika gereja melonjak menjadi 90% orang dari kapasitas ruangan adalah memulai kebaktian lain.

Kuncinya adalah memastikan bahwa Anda memiliki cukup banyak orang di layanan untuk merasa besar. Biasanya, ini sekitar 50% dari kapasitas. Jika jumlah Anda kurang dari itu, kami sarankan untuk mengatakan kepada jemaat Anda, “Hai Sdr/i, ada 50 orang di sini hari ini, yang berarti Anda harus pergi dan membawa 25 orang lagi minggu depan. Kamu tahu Anda kenal mereka.”

Ingat dua surat langsung di warta jemaat? Mintalah mereka untuk mengeluarkannya dan menuliskan nama dan kemudian berdoa seperti doa yang kami berikan sebelumnya. Mereka perlu tahu Anda menganggapnya serius.

KUNCI SUKSES # 5: MEMPERLENGKAPI DAN MOTIVASI ORANG-ORANG BARU.

Kembangkan seri khotbah yang kreatif dengan daya tarik “kebutuhan yang tinggi”. Ketika Anda menempatkan kreativitas dan kebutuhan yang terasa tinggi bersama, Anda mendapatkan pertumbuhan yang nyata. Contoh memberitakan seri berjudul “Apa Kata Tuhan Tentang Seks?” dan gereja melihat peningkatan 1.000.

  1. Bangun layanan di sekitar hari-hari khusus.

Hari-hari khusus membantu Anda memecahkan hambatan pertumbuhan dengan cepat dan memperbesar visi orang-orang Anda untuk apa yang mampu mereka lakukan ketika mereka bekerja bersama.

  • Sebuah kata peringatan di sini:

Ketika gereja Anda pertama kali memulai, pada hari libur, semua orang pulang ke rumah untuk ibu. Jika Anda bukan gereja tujuan, Acara Tahunan khusus lainnya mungkin akan menjadi akhir pekan yang paling tidak Anda hadiri. Ketika gereja tumbuh lebih besar, gereja  menjadi gereja tujuan, dan orang-orang mengundang orang tua dan teman-teman mereka untuk hadir bersama mereka untuk melihat apa yang sedang Tuhan lakukan.

Hari-hari terbaik untuk sebuah acara adalah hari libur sekuler, seperti 17 Agustus, dan hari libur Kristen seperti Natal dan Paskah. Hari-hari istimewa di musim khusus adalah optimal karena biasanya merupakan musim untuk pertumbuhan gereja yang luar biasa. Anda perlu pelajari.

  • Penghargaan.

Bagaimana dengan hari penghargaan guru? Temukan restoran setempat untuk menjual kepada Anda kupon hadiah Rp200.000 seharga Rp 100.000. Beri tahu manajer itu untuk guru di komunitas. Kemudian berikan kepada semua guru yang datang hari itu. Hari-hari istimewa apa lagi yang akan bekerja di gereja Anda tanpa banyak uang? Hari perayaan kecil? Hari Petugas pemadam kebakaran atau polisi?

  • Jangan bawa tamu istimewa.

Jika Anda harus menghabiskan banyak uang untuk pembicara luar, kami sarankan jangan! Tidak perlu meledakkan anggaran Anda pada tamu istimewa. Jika Anda melakukannya, mereka lebih baik menjadi seseorang yang luar biasa sehingga penampilan mereka akan menutupi apa yang harus Anda bayar berkali-kali lipat.

Duduklah sekarang di tempat Anda sekarang. Bayangkan apa yang harus Anda lakukan untuk menggandakan ukuran gereja Anda. Ingat, jika memungkinkan, Anda tidak perlu Tuhan untuk mewujudkannya. Jika sepertinya tidak mungkin, Dia mungkin menunggu Anda untuk bertanya. Silahkan Tanya Tuhan. Kalau Anda sulit menemukan Tuhan, maka mudah bagi Anda menemukan kami, Wakil Tuhan. Silahkan isi Formulir Kontak di Beranda.

Diterbitkan oleh WEABCID

Pelayanan holistik berbasis bisnis sebagai misi

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: